Menaklukkan Puncak Gunung ala Komunitas Elang Salam

Dari namanya, orang akan mengira komunitas ini pencita burung Elang, ternyata bukan.

Menaklukkan Puncak Gunung ala Komunitas Elang Salam
Ibu-ibu komunitas Elang Salam mengenakan baju daerah lengkap dengan aksesorisnya di Puncak Gunung Gede, saat pendakian 7-8 Mei 2018 lalu. (Foto: Dokumen Elang Salam Bogor) 

Selalu heboh
Lalu, apa yang menarik dari aktivitas petualangan para emak-emak ini?

Wah, ternyata kehebohan selalu terjadi saat mereka melakukan ekspedisi.

“Biasalah kita ibu-ibu pasti rempong, mulai dari urusan perlengkapan, busana hingga makanan. Kami selalu berusaha mempersiapkan semuanya dengan sangat baik. Soal makanan, misalnya, kami tidak ingin makanan mie instan atau roti saja saat pendakian. Kami harus membawa makanan yang enak dan lezat seperti rendang, soto, nasi liwet, puding, dan masih banyak lainnya,” tutur Ai Kusumastuti, anggota Elang Salam lainnya.

Tak hanya makanan, busana yang mereka bawa pun terkandang anti mainstream. Kalau para pendaki lain membawa pakaian yang simpel dan sporty, komunitas ini kadang membawa busana yang ribet.

“Kami pernah naik gunung dengan membawa daster, busana daerah dan busana unik lainnnya. Sampai di puncak kami selfie dengan busana-busana seperti ini. Heboh kan,” lanjut Ai.

Keberadaan komunitas Elang Salam ini memberikan dampak positif bagi anggotanya.

Selain lebih sehat dan fit, komunitas ini membuat para anggotanya makin disiplin, dan belajar empati terhadap sesama.

“Sejak bergabung dengan komunitas ini, saya menjadi lebih bugar dan fit serta jarang sakit. Saya juga bisa menambah banyak teman,” imbuhnya.

Komunitas Elang Salam Bogor terbuka terhadap ibu-ibu dari luar Sekolah Alam Bogor.

Ada beberapa anggota komunitas ini yang anaknya tidak sekolah di Sekolah Alam. (ron)

Penulis: Hironimus Rama
Editor: Andy Pribadi
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved