Breaking News:

Darul Fattah Tegaskan Islam Agama Perdamaian Yang Pererat Persatuan Bangsa

Islam adalah Agama Perdamaian, yang mewarnai Bangsa ini dalam merebut kemerdekaan dan menjaga keutuhan NKRI.

WARTA KOTA, PALMERAH ---- Hingga Saat ini masih bisa kita saksikan berbagai aksi kekerasan atas nama agama masih menjadi ancaman bagi masyarakat dan Negara. Bahkan, aksi teror yang dilancarkan kelompok ekstrimis dan radikal berlandaskan pada pemahaman teks agama Islam yang sempit.

Berkaitan dengan permasalahan tersebut disampaikan Direktur Lembaga Kajian Islam Darul Fattah Ust. Achmad Solechan dalam Halaqoh Nasional Kebangsaan. Dalam kesempatan tersebut mengangkat tema “Mari Pererat Ukhuwah Untuk Perkuat Negara Bangsa" yang menghadirkan narasumber Prof. Masdar Hilmy, Ph.D (Wakil Direktur Pasca Sarjana UIN Sunan Ampel Surabaya), Dr. Imdadun Rahmat (Peneliti Darul Fattah) dan Dr. Abdul Ghofur (Pengasuh Ma’had Al-Anwar).

Achmad Solechan menuturkan, saat ini yang diperlukan adalah menggencarkan pemahaman bahwa Islam adalah Agama Perdamaian. Sebab, agama Islam sendiri telah mewarnai Bangsa ini dalam merebut kemerdekaan dan menjaga keutuhan NKRI.

"Gambaran bangsa kita sekarang ini sedang mengalami krisis identitas, kalau tidak di manaje bisa membahayakan Negara. Agama dipakai untuk kepentingan politik sesaat, pribadi, pragmatis, pemecah belah dan adu domba. Belum lagi, adanya medsos dengan gencarnya adanya ujaran kebencian turut serta memperpanjang dan menyebar hoax. Padahal, Islam agama damai yang mengedepankan akhlakul karimah. Mari kita perkuat ukhuwah Islamiyah dan Wathoniyah untuk keutuhan NKRI,"ujarnya dihadapan peserta dari perwakilan alim ulama, tokoh masyarakat dan pemuda. Aula PPI Magetan, Jawa Timur, Sabtu (24/3/2018).

Peneliti Lembaga Kajian Islam Darul Fattah, Imdadun Rahmat mengatakan, Indonesia merupakan ladang yang empuk bagi perkembangan Islam radikal. Golongan Islam radikal melakukan aksi kekerasan dengan mengatasnamakan agama Islam.

"Dan trend sepuluh tahun terakhir intoleran atau tindak kekerasan yang mengatasnakan agama Islam cenderung naik. Tentunya, kondisi ini berlawanan dengan ajaran Islam," jelasnya.

Dirinya menambahkan, dalam sejarah bangsa Indonesia juga pernah mengalami masa kelompok yang ingin mendirikan Negara Islam seperti DI TII dan lainnya. Sedangkan, gerakan dari luar Negeri yang berasal dari Timur Tengah.

"ISIS, Al-Qaida masuk ke Indonesia sudah bermetamorfosis menjadi MMI, JI dan lainnya. Padahal, bangsa Indonesia sendiri mengenal dengan Islam Rahmatan Lil Alamin. Yaitu: Islam yang damai akan terus hidup lestari hingga akhir zaman,"kata mantan anggota Kommas HAM ini.

Wakil Direktur Pasca Sarjana UIN Sunan Ampel Surabaya Prof. Masdar Hilmy, Ph.D menuturkan bahwa Islam damai terdapat dalam teks Al-Qur'an dan Hadits.

Menurutnya, banyak ayat maupun hadis yang mengajarkan cinta kasih, perdamaian, memaafkan, rekonsiliasi dan lainnya.

"Islam bukanlah agama pedang dan perang. Dalam sejarah masuknya Islam ke Indonesia juga melalui sosio kultural dan budaya. Sehingga, Islam yang ada di Indonesia bercirikan dengan kedamaian dan keramahan,"tuturnya.

Hal senada diutarakan Pengasuh Ma’had Al-Anwar Dr. Abdul Ghofur mengungkapkan bahwa dalam sejarah Nabi Muhammad sangat atoleran dan penuh kasih sayang dalam menjalankan dakwahnya.

Bahkan, lanjutnya, pada masa khalifah Umar saat memasuki Al-Quds di Palestina juga dalam hubungan dengan non muslim sangat baik. Pasalnya, membiarkan orang kristiani untuk membangun kembali gerejanya.

"Islam yang damai itu tidak hanya berlaku pada sesama muslim saja. Tapi juga, pada semuanya seperti memberikan kedamaian dan kenyamanan saat menjalankan ibadahnya sesuai dengan keyakinan masing-masing. Perlu diketahui, bahwa perbedaan adalah rahmat,"tandasnya.

Dalam acara tersebut sedikitnya 200 orang hadir. Diantaranya Ketua MUI Magetan KH. Sofwan, Ketua NU Magetan KH. Mansyur, tokoh masyarakat, perwakilan dari organisasi pemuda seperti Kokam, PMII, IPNU, IPPNU, dan lainnya.

Penulis:
Editor: M Nur Ichsan Arief
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved