Terminal 3 Bandara Soekarno-Hatta Layani Penerbangan Citilink ke Penang

Terminal 3 Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Tangerang siap menyambut maskapai Citilink Indonesia dengan rute baru Jakarta–Penang.

Istimewa
ILUSTRASI Maskapai Citilink Indonesia mempersiapkan bandara alternatif menyusul letusan Gunung Sinabung pada Senin (19/2/2018) pagi. 

WARTA KOTA, TANGERANG-PT Angkasa Pura II (Persero) menyampaikan Terminal 3 Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Tangerang telah siap menyambut maskapai Citilink Indonesia dengan rute penerbangan baru Jakarta–Penang, Malaysia pada 25 Maret 2018 mendatang.

Executive General Manager Bandara Internasional Soekarno-Hatta, M Suriawan Wakan menjelaskan secara bertahap sejumlah maskapai mulai pindah ke Terminal 3 Internasional.

“Maskapai tersebut telah cermat dalam membaca tren perilaku konsumen dan bersigap dalam berinovasi,” ujar Wakan, Kamis (22/3/2018).

Diketahui sebelumnya Garuda Indonesia, Saudi Arabian, Vietnam Airlines, Korean Airlines, Xiamen Air, China Airlines, China Southern, AirAsia, dan Korean Air telah beroperasi di terminal yang menyediakan berbagai kebutuhan layanan penumpang dengan berbagai kecanggihan dan kelebihan fasilitas tersebut.

“Citilink tengah melangkah lebih jauh. Maskapai ini bersiap melayani penerbangan hingga ke negara ASEAN, melalui rute penerbangan terbaru Jakarta - Penang. Para penumpang kami harapkan untuk memperhatikan gate dan signage di Terminal 3 Internasional terkait rute baru tersebut,” ucapnya.

PT Angkasa Pura II berharap para pengguna jasa dapat menikmati adanya peningkatan fasilitas yang diberikan di Terminal 3 Internasional.

“Era digital tak perlu dirisaukan, kami sudah menyediakannya di Terminal 3,” kata Wakan.

Direktur Utama Citilink Indonesia Juliandra Nurtjahjo menambahkan dengan penerbangan Jakarta-Penang bakal semakin mengukuhan manfaat dan tujuan dari pembentukan masyarakat ekonomi ASEAN.

“Sehingga mobilitas penduduk semakin dinamis dan pada akhrinya membuka peluang bisnis dan aliansi dengan Malaysia, juga sesama negara anggota ASEAN lainnya,” ungkap Juliandra.

Juliandra menyebut dengan pembukaan rute Jakata–Penang, kedekatan sebagai sesama negara serumpun, juga menjadi semakin maksimal melalui berbagai kerja sama di berbagai bidang.

Mulai dari peningkatan potensi dan pemanfaatan sektor pariwisata, bisnis, serta juga tujuan pengobatan medis.

"Dari hasil studi yang kami lakukan, Penang memiliki potensi yang terbuka luas tentang tingginya minat untuk berwisata baik wisata bahari, kuliner maupun bersejarah seperti ke Bali dan Yogyakarta. Begitu juga dengan tujuan untuk pengobatan medis," imbuhnya.

Ia menuturkan bahwa Penang menjadi destinasi penerbangan internasional kedua setelah Dili, Timor Leste yang dibuka pada Mei 2017, serta merupakan salah satu langkah strategis Citilink Indonesia untuk 'Go Regional' dalam melakukan ekspansi bisnisnya ke kawasan ASEAN.

Ini menyusul diraihnya penghargaan sebagai maskapai LCC Bintang Empat dari Skytrax.

"Kami menetapkan tahun 2018 sebagai tahun untuk melebarkan sayap ke kawasan ASEAN. Setelah Penang, sejumlah negara sudah masuk dalam daftar rute baru yang sudah harus dibuka sebelum pertengahan tahun di antaranya Singapura dan Bangkok," papar Juliandra.

  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved