Gizi Buruk

Presiden Jokowi Ingin BEM UI Lihat Kondisi di Asmat Papua

Presiden Joko Widodo ingin agar Badan Eksekutif Mahasiswa Universitas Indonesia (BEM UI) ikut melihat dan menyaksikan kondisi di Asmat.

Presiden Jokowi Ingin BEM UI Lihat Kondisi di Asmat Papua
Capture Video
Ketua BEM UI 2018 Zaadit Taqwa memberikan kartu kuning kepada Presiden Joko Widodo, saat Dies Natalis ke-68 Universitas Indonesia di Balairung UI, Depok, Jumat (2/2/2018). 

WARTA KOTA, SITUBONDO - Presiden Joko Widodo ingin agar Badan Eksekutif Mahasiswa Universitas Indonesia (BEM UI) ikut melihat dan menyaksikan kondisi di Asmat.

"Mungkin nanti ya, mungkin nanti saya akan kirim semua ketua dan anggota di BEM untuk ke Asmat, dari UI ya," kata Presiden Joko Widodo setelah menghadiri Haul Majemuk Masyayikh di Pondok Pesantren Salafiyah Safi`iyah Sukorejo, Situbundo, Jawa Timur, Sabtu.

Pada Jumat (2/2), Ketua BEM UI 2018 Zaadit Taqwa mengacungkan buku warna kuning untuk menunjukkan "kartu kuning" sebagai peringatan kepada Presiden Jokowi termasuk soal masalah gizi buruk di kabupaten Asmat, Papua.

"Biar lihat dapat bagaimana medan yang ada di sana kemudian "problem-problem" besar yang kita hadapi di daerah-daerah terutama Papua," tambah Presiden.

Terhadap tindakan mahasiswa UI itu, Presiden pun tidak mempermasalahkannya.

"Ya yang namanya aktivis muda ya namanya mahasiswa dinamika seperti itu biasalah, saya kira ada yang mengingatkan itu bagus sekali," ungkap Presiden.

Ada tiga tuntutan BEM UI kepada Presiden Joko Widodo, pertama adalah terkait gizi buruk di Papua, kedua terkait Plt gubernur yang berasal dari anggota Polri aktif dan ketiga itu terkait Menteri Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi tentang organisasi mahasiswa yang dinilai membatasi ruang gerak mahasiswa.

Terkait masalah di kabupaten Asmat yaitu Kejadian Luar Biasa (KLB) campak dan gizi buruk hingga menewaskan lebih dari 71 orang balita, Presiden sudah menugaskan kementerian dan pemda setempat untuk menyelesaikan masalah tersebut.

Tim ditugaskan mengerjakan 3 pekerjaan yaitu mengobati campak itu sendiri, kedua memberikan vaksin kepada anak-anak yang umurnya di bawah 14 tahun dan ketiga adalah menyiapkan kondisi pasca KLB campak termasuk pendampingan dan pembinaan pasien-pasien gizi buruk.

Presiden juga menawarkan relokasi kepada masyarakat Asmat ke daerah yang fasilitas kesehatannya lebih baik. (Antaranews.com)

Editor: Hertanto Soebijoto
Sumber:
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved