DP Nol Rupiah

Lokasi Rumah Vertikal DP Rp 0 Bukan Lahan Mangkrak

"Ini namanya Klapa Village ya, kalau yang dulu itu kan namanya Pondok Kelapa Village. Jadi berbeda.."

Lokasi Rumah Vertikal DP Rp 0 Bukan Lahan Mangkrak
Kompas.com/Sherly Puspita
SABTU (20/1/2018) lalu warga berbondong-bondong mengunjungi show unit rumah DP Rp 0 Klapa Village yang pada tahap pertama dibangun di kawasan Pondok Kelapa, Duren Sawit, Jakarta Timur. 

WARTA KOTA, PALMERAH --- Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno mengatakan, pemilihan nama "Klapa Village" sebagai nama rumah vertikal dalam program DP Rp 0 di kawasan Pondok Kelapa, Duren Sawit, Jakarta Timur, merupakan usulan dari Direktur Utama PD Pembangunan Sarana Jaya, Yoory C Pinontoan.

"Diusulkan nama Klapa Village, baguslah itu ada keterkaitan dengan Pondok Kelapa yang merupakan tempat daerahnya dan ada kekiniaannya. Jadi penamaan itu yang merupakan usul dari Pak Yoory yang saya setujui," ujar Sandi, Selasa (22/1/2018).

Hal ini dibenarkan oleh Yoory. Yoory menegaskan, nama ini berbeda dengan nama proyek perumahan yang dikerjasamakan dengan PT Gemilang Usaha Terbilang (GUT).

"Ini namanya Klapa Village ya, kalau yang dulu itu kan namanya Pondok Kelapa Village. Jadi berbeda," ujar Yoory saat dihubungi Kompas.com, Selasa (23/1/2018).

Yoory memastikan, lahan di Pondok Kelapa yang menjadi tempat dibangunnya rumah vertikal DP Rp 0 bukan lahan mangkrak.

Ia mengatakan, ada 2,9 hektar lahan di kawasan Pondok Kelapa tersebut. Seluas 1,5 hektar memang dikerjasamakan dengan PT GUT. Namun, sampai saat ini, kata Yoory, perusahaan tersebut belum juga memulai pembangunannya.

"Sementara itu, lahan yang digunakan untuk membangun rumah DP Rp 0 adalah sisa lahan yang belum dikerjasamakan dengan PT GUT. Luasnya mencapai 1,4 hektar lahan," kata dia. 

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan telah mengumumkan harga rumah vertikal program DP 0 persen yang pada tahap pertama dibangun di kawasan Klapa Village di Pondok Kelapa, Jakarta Timur.

“Ada 20 lantai dengan 703 unit, 513 unit tipe 36 dan 190 unit tipe 21. Harga per unitnya untuk yang tipe 36 adalah Rp 320 juta, tipe 21 harganya Rp 185 juta," ujar Anies saat menghadiri acara groundbreaking rumah vertikal DP 0 persen, Kamis (18/1/2018).

Ia mengatakan, nantinya rumah ini akan ditujukan bagi warga ber-KTP DKI berpenghasilan di bawah Rp 7 juta.

Meski telah ditentukan harganya, mekanisme cicilan untuk pembelian rumah vertikal dengan DP 0 persen ini belum dapat dijelaskan. Anies menyebutkan, mekanisme tersebut akan diatur Badan Layanan Umum Daerah (BLUD) yang akan segera dibentuk. (Sherly Puspita)

Artikel ini diunggah juga di Kompas.comBeda antara Klapa Village DP 0 Rupiah dan Pondok Kelapa Village yang Mangkrak

Editor: Fred Mahatma TIS
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved