KPAI Minta Orangtua Ingat Nasib Anak sebelum Putuskan Cerai

KPAI meminta para orangtua berpikir kembali jika berniat bercerai karena masalah yang timbul melalui status di media sosial.

Ilustrasi. (Kompas.com) 

WARTA KOTA, PALMERAH -- Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) meminta para orangtua berpikir kembali jika berniat bercerai karena masalah yang timbul melalui status di media sosial.

Hal ini disampaikan untuk menanggapi fenomena baru di Kota Depok. Menurut Pengadilan Agama setempat, angka perceraian pasangan yang disebabkan masalah dari media sosial menjadi yang mayoritas dari keseluruhan kasus.

"Saat orangtua mengambil keputusan untuk bercerai, mereka harus berpikir nasib anak-anaknya. Saya juga menyarankan pasangan bijak menggunakan media sosial, karena media sosial merupakan dunia maya yang jika ada orang memberi komentar belum tentu memahami konteks dari sebuah status," kata Komisioner KPAI Bidang Pengasuhan Rita Pranawati saat dihubungi Kompas.com pada Minggu (1/10/2017).

Rita menjelaskan, media sosial sebenarnya bisa dimanfaatkan untuk hal yang jauh lebih bermanfaat, seperti bersilaturahim hingga menjalin hubungan baik dengan kerabat yang jarang ditemui.

Dia juga berpandangan, pasangan suami istri sebaiknya lebih memperbanyak komunikasi secara langsung dan mengurangi interaksi hanya melalui media sosial.

"Komunikasi pasangan suami istri harus lebih intensif, asertif dan terbuka, sehingga pasangan dapat terus memperbaiki kekurangan-kekurangan yang ada. Selain itu, komunikasi langsung tanpa media sosial sangat penting dan dari situ pasangan belajar berempati dan menyelesaikan masalah lebih baik," tutur Rita.

Sebelumnya, Panitera Pengadilan Agama Kota Depok, Entoh Abdul Fatah, mengatakan penyebab perceraian akibat kecemburuan di media sosial merupakan fenomena baru.

Sebab, dulunya kasus perceraian lebih banyak dilatarbelakangi masalah ekonomi.

"Contoh saja, ketika ada status Facebook yang romantis dengan pihak lain, itu menjadikan suami atau istri cemburu dan berujung pertengkaran hingga akhirnya cerai," ujar Entoh saat dihubungi pada Sabtu (30/9/2017). (Andri Donnal Putera)

Berita ini sudah ditayangkan Kompas.com dengan judul "Angka Perceraian Tinggi karena Medsos, KPAI Minta Orangtua Ingat Nasib Anak"

Editor: Andy Pribadi
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved