Perpres Peta Jalan 'E-commerce' Disahkan, Tokopedia Nilai Pemerintah Melek Perubahan Teknologi

CEO Tokopedia menyambut baik hadirnya perpres peta jalan perdagangan digital dan menilai Pemerintah Indonesia melek perubahan teknologi.

Perpres Peta Jalan 'E-commerce' Disahkan, Tokopedia Nilai Pemerintah Melek Perubahan Teknologi
twitter.com
William Tanuwijaya, CEO Tokopedia 

WARTA KOTA, PALMERAH -- Peraturan Presiden (Perpres) tentang roadmap e-commerce (peta jalan perdagangan digital) telah diundangkan secara resmi. CEO Tokopedia menyambut perpres tersebut dan menilai Pemerintah Indonesia sebagai pemerintah yang melek perubahan teknologi.

"Kami sangat senang karena industri e-commerce masih sangat muda. Jadi kalau tanpa support dari pemerintah itu tidak bisa berjalan," ujar CEO Tokopedia, William Tanuwijaya menjawab pertanyaan saat ditemui setelah acara perayaan ulang tahun ke-8 Tokopedia di Jakarta, Kamis malam (17/8).

"Dengan adanya keaktivan Pemerintah untuk mengawal pergerakan e-commerce di Indonesia, saya yakin potensi kita bisa lebih," sambung dia.

Sebagai contoh, William menjelaskan, persentase transaksi online yang dilakukan China pada tahun lalu sudah mencapai 14 persen.

Artinya, tutur William, satu dari tujuh transaksi di China sudah dilakukan secara online. Sementara di Indonesia, menurutnya, baru satu dari 100 transaksi yang dilakukan secara online.

"Bayangkan kalau Tokopedia bisa bekerja sama dengan pemerintah pusat dan pemerintah kota setempat memberdayakan seluruh UKM dari seluruh Indonesia dan mengakselerasi pertumbuhan itu tidak hanya melayani Indonesia, tetapi juga regional dan nantinya ke dunia," ujar William.

"Harusnya Indonesia bisa mendunia," tegasnya.

Menurut William, roadmap e-commerce akan berjalan efektif seiring waktu. Salah satu pendiri dari Tokopedia itu mengaku dilibatkan dalam proses pembuatan peta jalan tersebut.

"Tokopedia terlibat secara aktif diajak menjadi pihak untuk memberikan masukan, jadi kami sangat mengapresiasi atensi dan kerjasama dari pemerintah," kata William.

Bahkan, sebagai pelaku startup, William mengaku bangga terhadap kebinet kerja presiden Joko Widodo. Pasalnya, dua tahun lalu dia diajak ke Amerika Serikat yang membuka wawasan dan menambah pengalamannya.

"Jadi saya pikir pemerintah Indonesia ini adalah pemerintah yang melek terhadap perubahan teknologi," ujar William.

"Mereka melihat teknologi ini daripada dianggap sebagai ancaman yang toh tidak bisa kita hindari justru dirangkul, dan bagaimana Indonesia bisa berkarya dan mengambil peran di perubahan evolusi teknologi ini," tambah dia.

Editor:
Sumber:
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved