Sudah 2 Tahun Kasus Kematian Mahasiswa UI Tak Terungkap

Sudah dua tahun kasus kematian Akseyna Ahad Dori, mahasiswa Universitas Indonesia tak terungkap.

Sudah 2 Tahun Kasus Kematian Mahasiswa UI Tak Terungkap
Warta Kota
Pembunuhan Akseyna 

WARTA KOTA, SEMANGGI-Pengungkapan kasus tewasnya Mahasiswa UI, Akseyna Ahad Diri alias Akseyna alias Ace (18) belum terungkap hingga dua tahun.

Kasus itu  menjadi pekerjaan rumah bagi Direktorat Reserse Kriminal Umum Polda Metro Jaya.

Kasubdit Jatanras Ditreskrimum Polda Metro Jaya, AKBP Hendy F Kurniawan mengatakan, mengungkap kematian Akseyna adalah tugas utamanya sejak menjabat menjadi Kasubdit Jatanras Polda Metro Jaya. "Itu PR bagi saya pertama saya menjabat," ujar Hendy di Markas Polda Metro Jaya, Semanggi, Jakarta Selatan, Sabtu (24/3/2017).

Hendy memiliki kendala demi mengungkapkan kasus tersebut, misal tempat kejadian perkara dan pemeriksaan saksi.

"Dari olah TKP awal, kemudian pemeriksaan saksi yang sudah lama, setelah diperiksa lama berhenti itu jadi problema sendiri ketika kita membuka kembali sebuah case. otomatis olah TKP yang sekarang kita lakukan tidak sama ketika TKP itu masih belum terkontaminasi," ujar Hendy.

Penyidik tak mendapatkan bukti baru untuk mengungkap kasus tersebut. Hendy mengatakan, penyidik sedang berupaya menganalisis bukti-bukti yang sudah dikumpulkan, untuk mencari pelaku.

Saat ini, Hendy mengaku sudah memeriksa 13 orang saksi.

"Kalau sudah setahun itu kan susah untuk dianalisa, tapi tetap kita lakukan upaya yang intinya adalah scientific investigasi mengarah kepada dugaan pelaku. (Seperti surat wasiat) Itu sudah kita mintakan juga ke ahli untuk memilah apakah ini tulisan Akseyna atau bukan," ujar Hendy

(Hasilnya) Memang dalam kesimpulan ahli itu ada dua penulis di situ ada dua penulis yang berbeda tetapi berbeda nya ini siapa kan kita harus cari pembanding, nah ini yang kita harus intens untuk mencari pembanding siapa penulis yang memodifikasi tulisan tersebut," sambungnya.

Perlu diketahui Akseyna merupakan Mahasiswa Universitas Indonesia (UI), Depok, Jawa Barat, yang ditemukan tewas mengambang di Danau Kenanga. Siapa pelaku pembunuhnya, polisi masih belum bisa mengungkapkan.

Akseyna tewas, dan pertama kali ditemukan oleh mahasiswa bernama Fauzi, yang curiga dengan penampakan tangan mengambang di pinggir danau. Akseyna menggendong ransel berisi batu seberat 14 kilogram.

Penulis:
Editor: Max Agung Pribadi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved