Koran Warta Kota

Penyandang Dana Diburu

Pengusutan dugaan makar di Aksi Damai 212 tidak akan berhenti pada penetapan tujuh tersangka saja.

Editor: Andy Pribadi
Warta Kota
Cover berita halaman utama Harian Warta Kota Edisi Minggu 4 Desember 2016 berjudul Penyandang Dana Diburu. 

WARTA KOTA, PALMERAH -- Pengusutan dugaan makar di Aksi Damai 212 tidak akan berhenti pada penetapan tujuh tersangka saja.

Penyidik Polda Metro Jaya masih terus mengembangkan kasus ini dan masih memungkinkan adanya penambahan tersangka.

Salah satu bidikan penyidik yang kini tengah diusut yaitu siapa penyandang dana dari pihak yang diduga akan melakukan makar pada pemerintahan yang sah.

"Nanti masih dalam pemeriksaan semua, termasuk soal apakah ada uang dari pihak lain," kata Kadiv Humas Mabes Polri, Irjen Boy Rafli Amar, Sabtu (3/12) kemarin.

Mantan Kabid Humas Polda Metro Jaya ini menegaskan apabila penyandang dana terdeteksi, maka bukan tidak mungkin penyandang dana akan dijadikan tersangka.

"Masih memungkinkan ada tersangka lain? Diikuti saja perkembangannya," ujar Boy Rafli Amar.

Sebelum berlangsungnya aksi damai 2 Desember, pada Jumat dua hari lalu Polda Metro Jaya menangkap dan menetapkan status tersangka kepada Ahmad Dhani, Eko, Adityawarman, Kivlan Zein, Firza Huzein, Rachmawati Soekarnoputri, dan Ratna Sarumpaet atas dugaan makar.

Ketujuh tersangka itu tidak ditahan dan diperbolehkan pulang, namun proses hukum mereka tetap berlanjut hingga ke meja hijau.

Rencana pemufakatan yang mereka rancang yakni membelokkan massa dari Silang Monas ke Gedung MPR/DPR, menduduki kantor DPR, dan pemaksaan supaya dilakukan sidang istimewa dan menuntut pergantian pemerintahan.

Ketujuh yang dimaksud, diduga telah melakukan pemufakatan jahat.

"Memang ada inisiatornya dari tujuh tersangka ini, tapi siapa orangnya tidak bisa diungkap di sini," kilah Boy Rafli.

Ia menegaskan, pihaknya tetap menerapkan asas praduga tidak bersalah terhadap mereka.

Mengenai peran dari masing-masing tersangka, menurut Boy Rafli Amar tidak etis apabila diungkap ke publik.

"Kami tetap kedepankan asas praduga tidak bersalah, tidak etis kalau diungkap peran mereka, nanti diikuti saja di pengadilan, pasti semuanya terbuka," kata Boy Rafli Amar.

Kini, tujuh orang sudah dipulangkan. Mereka adalah Ahmad Dhani, Eko Suryo Santjojo, Adityawarman Thahar, Kivlan Zen, Firza Huzein, Rachmawati Soekarnoputri, dan Ratna Sarumpaet.

Tiga orang yang masih ditahan yaitu Sri Bintang Pamungkas, Jamran, dan Rizal Kobar.

Jamran dan Rizal adalah kakak beradik yang diduga menyebarluaskan ujaran kebencian terkait isu suku, agama, ras dan antargolongan (SARA).

"Penetapan tersangka keduanya berkaitan dengan hate speech, menyebarluaskan informasi permusuhan terhadap individu, dan terhadap isu SARA," Boy Rafli menegaskan. (Tribun/bas)

Selengkapnya, Baca di Harian Warta Kota Edisi Minggu 4 Desember 2016

Sumber: Warta Kota
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved