Koran Warta Kota

Surutnya Masa Emas Driver Ojek Online

Karena jumlahnya makin banyak, persaingan antarpengojek pun kian ketat. Akibatnya, penghasilan besar pun sulit didapat.

Editor: Andy Pribadi
Warta Kota
Cover berita utama Harian Warta Kota Edisi Minggu 16 Oktober 2016 berjudul Surutnya Masa Emas Driver Ojek Online. 

WARTA KOTA, PALMERAH -- Ojek online atau ojek aplikasi kian hari menjadi alat transportasi andalan masyarakat Jabodetabek. Mudah dan cepat menjadi alasan ojek online diminati masyarakat.

Seiring makin banyaknya konsumen ojek online, pengemudi ojeknya pun juga terus bertambah. Apalagi sebelum ini, banyak cerita tentang bagaimana gampangnya mendapatkan rupiah dengan 'narik' ojek online.

Namun belakangan ini muncul persoalan baru di kalangan pengemudi (driver) ojek. Karena jumlahnya makin banyak, persaingan antarpengojek pun kian ketat. Akibatnya, penghasilan besar pun sulit didapat.

Perusahaan ojek aplikasi yang sempat banyak jumlahnya, kini juga tinggal tiga yang kerap terlihat wira-wiri di jalan-jalan, yakni Go-Jek, Grab Bike, dan Uber.

Zen (38), pengemudi Go-Jek, merasakan ketatnya kompetisi antarsesama ojek online sekarang. Bukan hanya dari perusahaan yang sama, melainkan juga perusahaan berbeda.

Masih segar dalam ingatan Zen, setahun yang lalu ia tidak harus menunggu lima menit untuk mendapatkan penumpang.

Bahkan, hanya dengan bekerja setengah hari, ia sudah bisa membawa pulang uang minimal Rp 300.000.

Kini 'masa keemasan' itu berangsur surut. Dia baru bisa mendapatkan order penumpang lebih dari 30 menit.

"Sekarang kompetitor bukan hanya dari aplikasi ojek lain, tapi sesama pengemudi Go-Jek saja kita sudah bersaing," katanya saat ditemui Warta Kota, Rabu (28/9).

Zen sendiri sudah bergabung dengan Go-Jek sejak dua tahun lalu.

Selama setahun pertama dia benar-benar menikmati 'masa keemasan' dengan penghasilan tinggi tanpa harus bekerja seharian.

Kesejahteraan keluarga pun menjadi lebih baik.

Ayah dua anak ini mengakui, jumlah penumpang ojek aplikasi terus bertambah.

Namun, menurut dia, jumlahnya tidak sebanding dengan bertambahnya jumlah pengemudi ojek online.

Halaman
12
Sumber: Warta Kota
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved