Dampak Perubahan Iklim

Ngeri, Pesisir Terancam Tenggelam

Jutaan warga pesisir di Indonesia pun kini didera genangan abadi air laut.

Ngeri, Pesisir Terancam Tenggelam
KOMPAS/AFP/NASA
Garis pantai timur laut Greenland, satu dari dua pegunungan es besar di Bumi selain Antartika, terlihat dalam foto udara yang dipublikasikan Badan Penerbangan dan Antariksa Amerika Serikat (NASA), Selasa (29/3). Pemanasan global mempercepat pencairan es di Antartika dan menambah tinggi permukaan air laut. 

WARTA KOTA, PALMERAH - Pemodelan terbaru yang memproyeksikan dampak pencairan es di Antartika, kenaikan muka laut global pada 2100 setara 1,14 meter.

Tahun 2500, kenaikan bahkan mencapai 13 meter. Meski akurasinya diperdebatkan, kondisi ini mengancam daerah-daerah pesisir di dunia.

Pemodelan terbaru itu dilansir BBC, Rabu (30/3), yang antara lain menyebutkan faktor pemanasan atmosfer akan menjadi faktor dominan hilangnya es.

Penelitian-penelitian sebelumnya tidak banyak mengeksplorasi faktor menghangatnya atmosfer.

”Alasan mengapa model lain tak mencakup pemanasan atmosfer, karena itu belum mulai terjadi,” kata David Pollard, asisten penulis dari Penn State University, Amerika Serikat.

Menurut Pollard, pencairan es di Antartika baru mulai musim panas ini. ”Seiring pemanasan, bagian sisi Antartika akan mulai mencair secara drastis dalam waktu 50-100 tahun,” katanya.

Para pembuat model percaya penelitian mereka akurat karena mampu membuat replika kenaikan tingkat permukaan laut pada periode hangat, dari lini masa jutaan tahun lalu hingga kini.

Kepala Pusat Perubahan Iklim dan Kualitas Udara pada Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika Dodo Gunawan menilai, pemodelan itu rasional. ”Pencairan es Antartika itu sangat logis sebagai konsekuensi pemanasan global,” kata Dodo.

Dampak buruknya adalah meningkatnya level permukaan air laut yang berdampak bagi Indonesia yang merupakan salah satu negara kepulauan. Jutaan warga pesisir di Indonesia pun kini didera genangan abadi air laut.

Saat ini, puluhan juta jiwa menghuni pulau-pulau kecil dan kawasan pesisir Indonesia. Di beberapa kota besar, termasuk Jakarta dan Semarang, kenaikan muka air laut diperparah penurunan muka tanah karena sifat alami ataupun penyedotan air tanah diikuti beban bangunan.

Halaman
12
Editor: Andy Pribadi
Sumber: KOMPAS
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved