Breaking News:

Jerman Bebaskan Wartawan Al Jazeera, Tolak Permintaan Mesir

Pemerintah Jerman pada Senin (22/6) membebaskan wartawan Al Jazeera Ahmed Mansour, yang ditangkap pada Sabtu (20/6)

Editor: Suprapto
Antaranews.com
Ilustrasi 

WARTA KOTA, PALMERAH— Pemerintah Jerman pada Senin (22/6) membebaskan wartawan Al Jazeera Ahmed Mansour, yang ditangkap pada Sabtu (20/6) di Bandar Udara Berlin atas permintaan Mesir, kata stasiun televisi pan-Arab, Al Jazeera.

Kejaksaan Mesir pada Minggu (21/6) mengirim permintaan kepada Pemerintah Jerman untuk mengekstradisi Mansour, tapi Kejaksaan Jerman malah memutuskan untuk membebaskannya.

Mansour ditangkap di Bandar Udara Berlin pada Sabtu, ketika ia dalam perjalanan kembali ke Qatar, setelah merekam laporan TV mengenai kebijakan Jerman mengenai Timur Tengah dan kunjungan Presiden Mesir Abdel-Fattah As-Sisi baru-baru ini ke negara Barat tersebut.

Mansour, yang telah lama bekerja untuk Al Jazeera --yang berpusat di Doha, Qatar, dikenal karena kesetiaannya kepada kelompok yang kini dilarang di Mesir, Ikhwanul Muslimin, asal presiden terdepak Mohamed Moursi --yang digulingkan oleh militer pada Juli 2013, setelah protes massa terhadap kekuasaan satu-tahunnya.

Wartawan itu tahun lalu dijatuhi hukuman 15 tahun penjara dalam proses pengadilan tanpa kehadiran terdakwa mengenai penyiksaan seorang pengacara selama kerusuhan 2011, yang menggulingkan presiden Hosni Mubarak.

Dalam percakapan telepon dengan Al Jazeera ketika ia ditahan di Bandar Udara Berlin, Mansour menyampaikan harapan bahwa ia akan dibebaskan "jika hakim yakin bahwa semua dakwaan terhadap dia palsu". Sementara itu pengacaranya mengatakan tuntutan terhadap kliennya "bermotif politik".

Awal tahun ini, Pemerintah Mesir mendeportasi wartawan Al Jazeera yang berkebangsaan Mesir-Kanada Mohamed Fahmy, setelah ia mengakhiri kewarganegaraan Mesirnya.

Fahmy dan dua rekannya, Peter Greste dari Australia dan Baher Mohamed --warganegara Mesir, dijatuhi hukuman 10 tahun penjara pada Juni 2014 dengan dakwaan melakukan kegiatan mata-mata buat jaringan TV Qatar, Al Jazeera, yang telah mendukung kelompok Ikhwanul Muslimin sejak penggulingan Moursi.

Fahmy dan Greste sekarang kembali ke Kanada sedangkan Mohamed dibebaskan sambil menunggu pengadilan kembali.

Pengadilan Mesir saat ini menggelar pengadilan massal untuk ribuan pendukung Moursi.

Moursi sendiri, bersama dengan lebih dari 100 orang lagi, belum lama ini telah dijatuhi hukuman mati dengan tuntutan merencanakan pembobolan penjara massal selama perlawanan 2011, yang menggulingkan presiden Hosni Mubarak. Masih terbuka peluang untuk mengajukan banding bagi Moursi. (Antara)

Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved