Ada 1.835 Jabatan di Pemprov DKI yang Kosong

Berbaris dengan rapih, sebanyak 4.676 pejabat di lingkungan Pemprov DKI Jakarta resmi dilantik oleh Gubernur DKI Jakarta.

Penulis: | Editor: Lucky Oktaviano
Warta Kota/Bintang Pradewo
Ribuan PNS DKI Jakarta dilantik oleh Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama di Silang Monas, Jumat (2/1/2015) pagi. Mereka menduduki jabatan-jabatan baru. Tampak sejumlah pejabat yang dilantik Ahok. 

WARTA KOTA, JAKARTA - Kondisi cuaca yang cerah dan kemegahan Tugu Monumen Nasional (Monas), Gambir, Jakarta Pusat, Jumat (2/1) pagi menjadi saksi perombakan besar-besaran yang dilakukan di tubuh Pemerintah Provinsi DKI Jakarta.

Berbagai busana para Pegawai Negeri Sipil (PNS) DKI dari Pakaian Dinas Upacara (PDU) berwarna putih-putih sampai pakaian khas betawi menghiasi kawasan Silang Selatan Monas.

Keriuhan sangat terasa sebelum prosesi pelantikan dilakukan. Pada pukul 07.30 WIB, tampak beberapa pejabat dari eselon II sampai eselon IV sejenak berbincang-bincang terkait program seleksi dan promosi terbuka atau kerap disebut lelang jabatan.

Sebagian besar merasa tenang dengan jabatan yang baru mereka raih.

Ada pula, pejabat yang merasa binggung jabatan apa yang nantinya akan didapatkannya. Sebuah panggung berukuran sekitar 10 meter x 3 meter sudah berdiri tegak untuk prosesi pelantikan.

Sementara di belakang panggung terdapat sebuah tenda besar berukuran sekitar 30 meter x 15 meter, yang di dalamnya berjejer ratusan bangku siap menampung mereka.

Berbaris dengan rapih, sebanyak 4.676 pejabat di lingkungan Pemprov DKI Jakarta resmi dilantik oleh Gubernur DKI Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama (Ahok).

Dalam pelantikan massal ini, turut dihadiri oleh Forum Pimpinan Daerah (Forkopimda) serta Ketua DPRD DKI Jakarta, Prasetyo Edi Marsudi.

"Saya Gubernur DKI Jakarta resmi melantik saudara-saudara sebagai pimpinan tinggi pratama, administrator, dan pengawas di lingkungan Pemerintah Provinsi DKI Jakarta. Saya percaya saudara-saudara mampu melaksanakan tugas sesuai dengan tanggung jawab yang dibebankan," kata Ahok.

Mantan Bupati Belitung Timur itu mengatakan dari sebanyak 6.511 jabatan yang ada, hanya 4.676 pejabat yang dilantik.

Sementara sisanya 1.835 jabatan masih dikosongkan. Menurutnya, jabatan struktural bukan inti di Pemprov DKI. Melainkan, melayani warga masyarakat Ibukota Jakarta.

"Setiap tiga bulan kami akan evaluasi. Tidak beri kesempatan untuk berdiam diri. Kalau tiga bulan tidak bagus akan kita ganti lagi," ungkapnya.

Usai pembacaan sumpah jabatan acara dilanjutkan dengan penyematan pangkat kepada para Wali Kota, Bupati Kepulauan Seribu, Camat Kepulauan Seribu Utara, dan Lurah Tegal Alur. Menurutnya, dia tidak ingin mendengar lagi aparat di bawahnya membicarakan bahwa pimpinannya hanya berani ngomong saja.

"Saya tidak mau dengar lagi, sudah saya copot, ada omongan bagi saya. Anda sudah melaporkan, jadi sama saja. Jadi tidak ada sistem rangking jabatan. Jadi kalau staf mau naik, kerja yang baik," kata dia.

Dia pun menolak keras budaya setor menyetor yang dilakukan di pejabat Pemerintah Kota Administrasi. Apalagi, terkait soal pembebasan lahan milik masyarakat. Apalagi para Sekretaris Kota Administrasi setiap wilayah yang dijadikan sebagai Ketua Panitia Pembebasan Tanah.

"Budaya setor menyetor masih ada. Sekko jangan didiamkan. Wali Kota apa lagi. Jadi kalau tidak berani melawan, berarti menghina saya. Karena sudah buka begitu lebar untuk melaporkan. Kami akan berikan kepada staf lain untuk naik. Jadi akan sangat cepat, soalnya DKI butuh yang terbaik dari yang terbaik," tuturnya.

  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved