May Day

Buruh Butuh Rumah Murah dengan Cicilan Kontrakan

Demo buruh pada 1 Mei 2014, salah satu tuntutan mereka adalah penyediaan rumah murah

Buruh Butuh Rumah Murah dengan Cicilan Kontrakan
Wartakotalive.com/Bintang Pradewo
Buruh berunjuk rasa di sekitar Bundaran Hotel Indonesia, Jakarta Pusat, Kamis (1/5/2014) pagi. 

WARTA KOTA, PALMERAH - Demo buruh pada 1 Mei 2014,  salah satu tuntutan mereka adalah penyediaan rumah murah. Bagi buruh, memiliki dan tinggal di rumah layak huni dengan harga terjangkau masih merupakan mimpi.

Jangankan memiliki hunian, menyewanya saja sudah menggerus sepertiga pendapatan mereka. Pasalnya, harga sewa (kontrakan) rumah saat ini sudah mencapai kisaran Rp 600.000 hingga Rp 2 juta per bulan untuk wilayah Jakarta pinggiran, Depok, Bogor, Tangerang, dan Bekasi.

Menurut Fitriani (29), buruh di sebuah Kawasan Industri Cikarang, harga sewa minimal Rp 600.000 itu dipatok untuk "kontrakan bedeng" dengan fasilitas kamar mandi di luar yang digunakan bersama penyewa lainnya.

"Saya tinggal di Lemah Abang. Ada 20 pintu rumah kontrakan, yang paling luas adalah yang harga sewanya Rp 1,5 juta per bulan. Itu bisa diisi bareng-bareng sampai tiga orang, kamar mandi di dalam. Sementara saya ngontrak di bedeng dengan harga sewa Rp 700.000. Semuanya numpuk jadi satu, tidur, makan, istirahat ya di satu tempat," ujar Fitriani, Kamis (1/5/2014).

Sementara Rojak (35), rekan Fitriani yang bekerja di Kawasan Industri Jababeka, memilih rumah kos sebagai tempat tinggalnya. Berdua bersama rekannya, Rojak berbagi uang sewa sebesar masing-masing Rp 250.000 per bulan.

"Kalau enggak gitu, saya enggak sanggup bayar. Kebetulan ada teman senasib. Jadi kami berdua bayar kamar kos. Sisa gaji buat makan dan keperluan lain. Tarif kos segitu katanya bakal dinaikkan tahun depan. Saya enggak tahu masih bisa tinggal di situ atau enggak karena status saya masih buruh kontrak," ujar Rojak.

Fitriani dan Rojak hanyalah dua dari jutaan buruh lainnya yang masih sulit membeli dan memiliki rumah layak huni dengan harga murah. Betapa tidak sulit, menurut Fitriani, "rumah BTN" di Cikarang untuk tipe 21/60 sekarang harganya sudah Rp 250 juta-Rp 300 juta.

"Kata penjualnya, uang muka bisa dicicil ke mereka (pengembang) enam kali berturut-turut. Tapi, saya mana sanggup bayar Rp 50 juta," ujarnya.

Dengan penghasilan Rp 2 juta per bulan, Fitriani terpaksa harus menabung semua pendapatannya selama 25 bulan untuk membayar uang muka. Makan dan kebutuhan sehari-hari lainnya? Lupakan saja. Karena toh, Fitriani masih bisa tersenyum dengan kondisinya saat ini.

"Saya cuma kepengin ada rumah murah buat kami dengan cicilan sama dengan uang kontrakan bulanan," tambahnya.

Tags
buruh
rumah
Editor: Dian Anditya Mutiara
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved