Liga Inggris

Anelka Terancam Dikenai Sanksi Berat FA

Anelka memiliki waktu sampai Kamis pukul 18:00 GMT (Jumat 01:00 WIB) untuk menjawab dakwaan ini.

Anelka Terancam Dikenai Sanksi Berat FA
mirror.co.uk
Anelka 

WARTA KOTA, LONDON - Striker West Bromwich Albion Nicolas Anelka terancam mendapat hukuman larangan bermain dalam waktu lama setelah didakwa Asosiasi Sepakbola Inggris (FA) atas tuduhan salut quenelle yang disebut anti Yahudi dalam laga melawan West Ham United bulan lalu.

FA menyebut Anelka telah menyampaikan bahasa tubuh yang "tidak senonoh dan/atau tidak sopan dan/atau melecehkan dan/atau tidak pantas" dan termasuk "merujuk pada asal etnis dan/atau ras dan/atau agama atau keyakinan".

Anelka memiliki waktu sampai Kamis pukul 18:00 GMT (Jumat 01:00 WIB) untuk menjawab dakwaan ini.  Jika terbukti bersalah, dia terancam dihukum minimal tidak boleh tampil lima pertandingan.

Sebuah komisi independen beranggotakan tiga orang akan memproses pengaduan FA dan jawaban Anelka ini.

West Brom telah mengatakan Anelka "tengah mempertimbangkan opsi-opsi" setelah menerima dokumen setebal 34 halaman dari FA yang menjelaskan tuduhan kepadanya.

West Brom juga menegaskan bahwa Anelka akan tetap masuk tim utama sampai proses FA mencapai kesimpulan.

Anelka telah menyatakan salut quenelle itu hanya didedikasikannya bagi komedian Prancis Dieudonne M'bala M'bala yang menciptakan salam hormat itu.

Lewat Twitter dia menyebutkan salamnya itu bukan anti Yahudi dan bukan rasis. Selasa kemarin di mentweet link video laman koran Prancis Le Figaro berisi pernyatan ketua organisasi Yahudi Perancis CRIF, Roger Cukierman, bahwa quenelle hanya dianggap anti Yahudi jika dilakukan di depan lembaga Yahudi seperti sinagog.

Keputusan FA memperkarakan Anelka dilakukan sehari setelah sponsor kostum West Brom, Zoopla, memutuskan mengakhiri kontraknya dengan klub itu.

Anelka sendiri terus dimainkan dan bermain selama 77 menit saat timnya seri 1-1 melawan Everton.

Usai pertandingan ini, pelatih West Brom yang asal Spanyol, Pepe Mel, mengaku tidak menyesal telah menurunkan Anelka. "Saya hanya pelatih kepala," kata Mel kepada Sky Sports.

Anelka berterimakasih kepada West Brom dan para pendukung klub ini yang terus membelanya, dengan menulis di Twitter: "Terimakasih banyak untuk @WBAofficial atas dukungannya dalam perkara ini & juga kepada para penggemar West Bromwich yang malam ini sungguh luar biasa."

Anelka yang masuk Islam pada 2004 dijuluki 'Le Sulk' oleh media Inggris karena sikap urakannya, telah bermain di 11 klub termasuk raksasa-raksasa Eropa; Paris Saint-Germain, Arsenal, Real Madrid, Manchester City dan Chelsea, demikian AFP. (Antara)

Editor: Andy Pribadi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved