Kanal

Rupiah Melemah, Petani Coklat Untung

Biji Kakao - Antara

Ketua Umum Asosiasi Industri Kakao Indonesia (AIKI) Pieter Jasman mengatakan, perlemahan rupiah yang terjadi saat ini tak terlalu berpengaruh pada industri kakao.

Hal ini dikarenakan transaksi pembelian maupun penjualan kakao umumnya dilakukan dalam dollar AS.

Meski begitu, Pieter mengungkap bahwa perlemahan rupiah ini justru akan menguntungkan petani, karena pendapatannya turut meningkat.

"Karena harga jual petani mengikuti harga terminal di New York, sehingga dengan kurs rupiah yang melemah maka harga yang diterima petani akan lebih besar," ujar Pieter kepada Kontan.co.id. Minggu (2/9/2018).

Merut Pieter, harga kakao dunia memang menunjukkan peningkatan dalam beberapa waktu terakhir. Harga kakao bahkan sempat menyentuh 2.364 dollar AS per ton.

"Harga kakao menguat, dengan adanya perlemahan rupiah, yang tadinya sekitar Rp 13.000 menjadi hampir Rp 15.000, sehingga otomatis harga yang diterima petani lebih tinggi," terang Pieter.

Pieter berharap, adanya peningkatan harga di tingkat petani ini mampu memacu semangat petani dalam meningkatkan produksi kakaonya.

Apalagi, menurut Pieter, produksi kakao terus menunjukkan penurunan dalam 10 tahun terakhir. Penurunan produksi kakao ini mengakibatkan industri harus mengimpor bahan baku.

Berita ini telah tayang di Kontan.co.id dengan judul: Pelemahan rupiah ikut untungkan petani kakao

Editor: ahmad sabran
Sumber: Kontan

Inilah Sosok Ibu Angkat yang Tega Siksa dan Sekap 3 Anaknya Bersama Ular dan Anjing di Makassar

Berita Populer