Rahasia Sop Iga Sapi Khas Grobogan di Warung Paryati Layak untuk Dinikmati Pelancong dan Warga

Olahan rendaman iga sapi sebagai senjatanya ini merupakan warisan leluhur yang telah menjadi ikon Kabupaten Grobogan

Rahasia Sop Iga Sapi Khas Grobogan di Warung Paryati Layak untuk Dinikmati Pelancong dan Warga
Kompas.com
Sajian Becek yang layak dinikmati di warung milik Paryati di Grobogan. Dalam sehari, di warung kecilnya itu, Yati mengaku mampu menghabiskan 20 kilogram iga sapi untuk becek yang ia jual. 

Banyaknya pelanggan yang mau menikmati kuliner khas Grobogan dinamai Becek ini memang dikenal karena kelezatan masakannya.

Namanya becek, tapi masakannya digemari oleh banyak kalangan.

Hidangan kuliner dengan nama " becek" sudah tak asing lagi terdengar oleh telinga masyarakat Kabupaten Grobogan, Jawa Tengah.

Masakan berkuah asam yang mengandalkan olahan rendaman iga sapi sebagai senjatanya ini merupakan warisan leluhur yang telah menjadi ikon Kabupaten Grobogan, Jawa Tengah.

Dahulu kala, warga pedesaan di Kabupaten Grobogan meramu becek untuk disajikan sebagai hidangan khas saat ada hajatan rakyat saja.

Namun, seiring perkembangan dari masa ke masa, makanan berkuah segar yang begitu sedap menggoyang lidah itu mulai dikomersialkan.

Saat ini, cukup mudah menemukan sejumlah rumah makan yang menjajakan becek di wilayah Kabupaten Grobogan.

Kata dasar "becek" sendiri diartikan selayaknya jalanan yang berair dan berlumpur.

Seperti halnya becek yang disajikan dengan kuah keruh yang membanjiri mangkuk.

"Entah kapan nama becek itu mulai populer. Becek mulai dijual di warung-warung sekitar tahun 2000-an," kata Sekda Kabupaten Grobogan, Moh Sumarsono.

Halaman
1234
Editor: Gede Moenanto
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved