Liputan Eksklusif Metromini dan Kopaja

Sopir Kenang Era Kejayaan Metromini dan Kopaja di Jakarta: Dulu Nyari Rp 250.000 Cuma Setengah Hari

Semua penumpang di sepanjang jalan sekarang diambil Transjakarta. Akibatnya penghasilan kami para sopir metromini menurun drastis, penghasilan ngepas.

Sopir Kenang Era Kejayaan Metromini dan Kopaja di Jakarta: Dulu Nyari Rp 250.000 Cuma Setengah Hari
Warta Kota/Angga Bhagya Nugraha
Sejumlah angkutan umum jenis Metromini dan Kopaja menunggu penumpang di Kawasan Stasiun Sudirman, Jakarta Pusat, Rabu (4/7/2018). 

Selasa (12/2) siang, Syafrizal (56), sopir metromini S69 jurusan Blok M-Ciledug, tampak bermandi keringat. Sebentar ia melirik ke luar kendaraan lewat jendela yang berada di samping tempat duduknya. Tak lama, ia menengok ke arah penumpang di belakangnya yang bisa dihitung menggunakan jari.

Ya, sengatan matahari siang itu kian membuat Gay Arman--sapaan akrabnya--makin kuyup oleh keringatnya sendiri. Sudah penumpang cuma segelintir, cuaca pun tak besahabat.

"Sekarang bawa pulang Rp 50.000 atau Rp 70.000 saja syukur. Dulu, nyari Rp 250.000 itu setengah hari bisa dapat. Penurunannya sangat besar sekali," ujar Syafrizal yang sedang mangkal di Terminal Blok M, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan.

Sejumlah angkutan umum jenis Metromini dan Kopaja menunggu penumpang di Kawasan Stasiun Sudirman, Jakarta Pusat, Rabu (4/7/2018).
Sejumlah angkutan umum jenis Metromini dan Kopaja menunggu penumpang di Kawasan Stasiun Sudirman, Jakarta Pusat, Rabu (4/7/2018). (Warta Kota/Angga Bhagya Nugraha)

Sopir asal Sumatera Barat ini kemudian mengenang era kejayaan metromini di Ibu Kota, antara 1980-an sampai 1990-an. Saat itu, uang hasil narik metromini sungguh berlimpah.

Syahrizal, yang datang ke Jakarta pertengahan tahun 1984, menjadi sopir metromini setelah seorang kerabat mengajaknya. Menurutnya mobilitas masyarakat Jakarta kala itu sudah cukup tinggi.

Alhasil angkutan seperti metromini atau Koperasi Angkutan Jakarta (Kopaja) panen penumpang saban hari. Dari hasil menyopiri metromini, ia sanggup menghidupi enam orang anak. Kebutuhan dapur juga tak pernah kekurangan.

20131022_metromini
20131022_metromini (Tribunnews.com)

Namun "kenikmatan" itu berubah seiring perkembangan zaman. Kemunculan ojek berbasis aplikasi online pada 2013 membuat penumpang beralih ke transportasi yang lebih mudah diakses tersebut.

Posisi metromini kian terimpit lantaran Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta lewat PT Transportasi Jakarta (Transjakarta)--badan usaha milik DKI Jakarta di bidang transportasi--terus memperbarui dan menambah halte. Koridor juga diperbanyak. Sebagai contoh, trayek yang dilalui metromini S69 yang dikemudikan Syafrizal kini sudah dilalui Transjakarta koridor 13.

"Artinya kalau dulu kami yang menyapu semua penumpang di sepanjang jalan, sekarang diambil Transjakarta. Akibatnya penghasilan kami para sopir metromini menurun drastis, penghasilan sekarang pas-pasan," katanya.

Wali Kota Tangerang Arief R Wismansyah (paling kanan) mencoba  bus TransJakarta Koridor 13 Rute Ciledug-Blok M, Senin (12/11/2018).
Wali Kota Tangerang Arief R Wismansyah (paling kanan) mencoba bus TransJakarta Koridor 13 Rute Ciledug-Blok M, Senin (12/11/2018). (Warta Kota/Andika Panduwinata)

Situasi itu membuat Syafrizal resah. Apalagi beberapa anaknya masih tinggal serumah dengannya. Di sisi lain, pendapatannya jadi tak seberapa seiring harga kebutuhan pokok yang cukup mahal dan tagihan listrik yang kian tinggi.

Halaman
1234
Editor: Eko Priyono
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved