Gempa Lebak

Warga Lebak Tidak Panik karena Getaran Gempa Kecil

Masyarakat pesisir selatan Kabupaten Lebak yang lokasinya berhadapan langsung dengan Samudera Hindia tidak panik saat terjadi gempa 5,2 SR.

Warga Lebak Tidak Panik karena Getaran Gempa Kecil
Istimewa
ILUSTRASI Gempa bumi 

MASYARAKAT pesisir selatan Kabupaten Lebak yang lokasinya berhadapan langsung dengan Samudera Hindia tidak panik saat terjadi gempa bermagnitudo 5,2 Skala Richter  pada Minggu (14/10/2018) dini hari.

Pasalnya, getaran sangat kecil dan hanya berlangsung beberapa detik.

"Kita dinihari tadi merasakan gempa 5.2 SR yang berlangsung beberapa detik, namun getarannya sangat kecil," kata Erwin Komara Sukma, seorang tokoh Desa Sawarna Kecamatan Bayah Kabupaten Lebak saat dihubungi di Lebak, Banten, Minggu.

Ia menjelaskan, aktifitas masyarakat di sini sudah kembali normal setelah gempa berkekuatan 5.2 SR yang melanda wilayah Kabupaten Lebak..

Masyarakat sudah biasa merasakan goyangan gempa karena lokasi Desa Sawarna itu berdekatan dengan pusat gempa.

Berdasarkan laporan Badan Meteorologi Klimatalogi dan Geofisik (BMKG) pusat gempa berada di 9,00 Lintang Selatan, 105,26 Bujur Timur atau tepatnya berada di 292 kilometer Barat Daya Lebak, Banten

Gempa dengan kedalaman 10 kilometer dinyatakan BMKG tidak berpotensi menimbulkan tsunami.

Baca juga: Lebak diguncang gempa, getaran terasa hingga Sukabumi

"Gempa itu aman dan tidak ditemukan kerusakan rumah warga maupun infrastuktur lainnya," kata Ketua Badan Penyelamat Wisata Tirta (Balawista) Kabupaten Lebak.

Menurut dia, gempa dirasakan lemah dan tidak menimbulkan berpotensi tsunami.

Masyarakat pesisir selatan diminta tetap waspada sehubungan wilayah Perairan Samudra Hindia terdapat patahan gempa.

Selama ini, pesisir selatan ada pertemuan Lempeng Indo-Australia di bagian selatan yang bergerak menekan Lempeng Eurasia di bagian utara dan adanya Lempeng Pasifik di bagian timur.

"Kami minta masyarakat tetap tenang dan tidak panik adanya gempa berkekuatan 5,2 SR ini," katanya. (Antara)

Editor: Hertanto Soebijoto
Sumber: Antara
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved