Perintis Roti Bakar Eddy yang Melegenda Menghembuskan Nafas Terakhir setelah 2 Tahun Sakit Ginjal

Sosok legenda itu telah tiada. Edi Supardi, pemilik Roti Bakar Eddy yang kondang itu, mengembuskan nafas terakhir di hadapan istri, anak dan kerabat.

Perintis Roti Bakar Eddy yang Melegenda Menghembuskan Nafas Terakhir setelah 2 Tahun Sakit Ginjal
Warta Kota/Feryanto Hadi
Sedikit tentang kedai Roti Bakar Eddy, kedai ini didirikan oleh Eddy Supardi pada tahun 1971 di kawasan Blok M, Jakarta Selatan. Kala itu, Eddy mengandalkan modal dari gaji yang telah dikumpulkannnya selama beberapa tahun. 

Sosok legenda itu telah tiada.

Edi Supardi, pemilik Roti Bakar Eddy yang kondang itu, mengembuskan nafas terakhir di hadapan istri, anak dan kerabat tercintanya di Rumah sakit Mayapada Lebak Bulus, Rabu (10/10/2018) petang sekitar pukul 16.25.

Kepergian Eddy, akibat penyakit ginjal yang dideranya sejak dua tahun lalu.

Rabu malam, Gang Mandor di RT 04/07, Jalan Haji Saiman, Cipete Utara, Kebayoran Baru, ramai.

Orang-orang berduyun menuju ke sebuah rumah.

Di rumah itu, jenazah Edi disemayamkan.

Di bagian ruang tamu, beberapa orang khusuk mendoakan almarhum.

Baca: Digosipkan Sakit Kronis, Opie Kumis Bilang Begini

Sementara, keluarga dan kerabat tampak tegar saat menerima ucapan bela sungkawa dari para tamu.

"Sudah takdir. Kami semua sedih, tapi ikhlas karena ini keputusan Allah. Orang hidup dan mati itu memang jalannya. Sejauh ini keluarga, termasuk mamah saya tegar," begitu ujar Risdianti Edi Supardi, anak kedua Edi Supardi saat ditemui Warta Kota.

Sedikit tentang kedai Roti Bakar Eddy, kedai ini didirikan oleh Eddy Supardi pada tahun 1971 di kawasan Blok M, Jakarta Selatan. Kala itu, Eddy mengandalkan modal dari gaji yang telah dikumpulkannnya selama beberapa tahun.
Sedikit tentang kedai Roti Bakar Eddy, kedai ini didirikan oleh Eddy Supardi pada tahun 1971 di kawasan Blok M, Jakarta Selatan. Kala itu, Eddy mengandalkan modal dari gaji yang telah dikumpulkannnya selama beberapa tahun. (Warta Kota/Feryanto Hadi)

Risdy, sapaan Risdianti, menerangkan, kondisi kesehatan ayahnya memang memburuk sejak dua tahun lalu.

Halaman
123
Penulis: Feryanto Hadi
Editor: Gede Moenanto
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help