Sejumlah Ormas Kutuk Pelaku Penyebar Hoax

Sejumlah kalangan mengecam tindakan penyebaran hoax dan fitnah yang dipertontonkan akhir-akhir ini.

Sejumlah Ormas Kutuk Pelaku Penyebar Hoax
Warta Kota/Rangga Baskoro
Ratna Sarumpaet bersiap menjalani pemeriksaan polisi di Polda Metro Jaya sebagai tersangka pembuat hoax. 

PEMBERITAAN hoax mengenai dugaan pemukulan terhadap aktivis Ratna Sarumpaet menjadi perbincangan masyarakat.

Padahal, pemerintah dan masyarakat sedang prihatin terhadap korban bencana alam di Palu dan Dongala.

Presiden Barisan Umat Islam Kaffah (Buikaff) Syarief Hidayatulloh sangat mengutuk pihak-pihak yang menghalalkan segala cara untuk mengejar kekuasaan dengan bermain isu hoaks, fitnah dan adu domba.

"Hoaks adalah kejahatan luar biasa, lebih dari teroris dan korupsi. Stop bermain jorok, tunjukkan kerja nyata untuk rakyat," ungkap Syarief dalam diskusi publik bertema 'Stop Sebar Hoax, Fitnah Ditengah Duka Bencana' di Menteng Jakarta Pusat, Jumat (5/10/2018).

Lebih lanjut, Syarief meminta agar komitmen semua pihak untuk tidak bermain sebarkan informasi hoaks maupun cara keji lainnya. Sebab, kata dia, cara-cara tersebut sangatlah menciderai demokrasi.

"Jangan ada politisasi bencana untuk menyudutkan pemerintahan Jokowi. Hentikan penyebaran informasi hoaks, fitnah, tuduhan PKI untuk menyerang pemerintah.

Ditempat yang sama, Ketum Pernusa Kanjeng Pangeran Norman menyampaikan bahwa sekarang ini bangsa Indonesia butuh sosok yang bisa mempersatukan. Norman pun ikutan mengecam para pelaku penyebar hoaks ditengah duka bencana gempa.

"Hanya Iblis berbentuk manusia itu penyebar hoaks," sebut dia.

Norman mengaku tidak habis pikir jika sekelas Capres Prabowo masih bisa terkena jebakan kebohongannya Ratna Sarumpaet.

"Kita tak perlu membalas, relawan Jokowi kerja-kerja saja balas dengan kesantunan. Doakan saja agar Allah menegurnya," kata dia.

Lebih jauh, Norman sepakat agar digelar Pilpres damai namun ada pihak-pihak yang memanfaatkan situasi ditengah situasi duka dengan merekayasa berita pengeroyokan dan lebih parahnya tudingan itu menjurus ke Jokowi.

Penulis: Rangga Baskoro
Editor: Max Agung Pribadi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved