Rupiah Melemah Dipicu Kenaikan Imbal Hasil Obligasi Amerika Serikat

Nilai tukar rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada Jumat pagi bergerak melemah sebesar 10 poin menjadi Rp15.160.

Rupiah Melemah Dipicu Kenaikan Imbal Hasil Obligasi Amerika Serikat
Istimewa
ILUSTRASI Rupiah melemah 

NILAI tukar (kurs) rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada Jumat (5/10/2018) pagi bergerak melemah sebesar 10 poin menjadi Rp15.160 dibandingkan posisi sebelumnya Rp15.150 per dolar AS.

Kenaikan imbal hasil obligasi Amerika Serikat (AS) memicu pelemahan pergerakan nilai tukar rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada Jumat pagi,  melemah sebesar 10 poin menjadi Rp 15.160 dibandingkan posisi sebelumnya Rp 15.150 per dolar AS.

"Penguatan dolar AS berlanjut terhadap mayoritas mata uang dunia, termasuk rupiah dipicu kenaikan imbal hasil obligasi Amerika Serikat tenor 10 tahun," kata Kepala Riset Monex Investindo Futures, Ariston Tjendra, di Jakarta, Jumat.

Ia mengemukakan bahwa imbal hasil dolar AS naik menjadi 3,20 persen menyusul data ekonomi Amerika Serikat yang positif, seiring data penamabahan pekerjaan sektor swasta yang melampaui estimasi.

Baca: Sutopo Purwo Nugroho Pasrah Kapan Bisa Ketemu Raisa

Selain itu, lanjut dia, data pesanan pabrik Amerika Serikat juga mengalami kenaikan 2,3 persen selama Agustus lalu, melebihi perkiraan kenaikan 2,1 persen dan juga pesanan di Juli yang menurun 0,5 persen.

"Klaim tunjangan pengangguran di AS juga menurun selama pekan lalu menjadi 207.000," paparnya.

Baca: LIVE STREAMING Persela Lamongan VS PSIS, Pertandingan Pertama Setelah Dihentikan Sementara

Ekonom Samuel Aset Manajemen Lana Soelistianingsih mengatakan hasil survei Bank Indonesia (BI) untuk keyakinan konsumen pada bulan September yang menunjukkan perbaikan menunjukan kondisi ekonomi secara umum cukup baik.

Bank Indonesia mencatat indeks keyakinan konsumen (IKK) tercatat naik menjadi 122,4 dari 121,6.

"Hasil survei itu tampaknya belum terlihat kekhawatiran konsumen terhadap pelemahan nilai tukar rupiah. Artinya konsumen masih relatif optimis terhadap kondisi ekonomi secara umum," katanya. (Antara)

Editor: Hertanto Soebijoto
Sumber: Antara
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved