Kasus Ratna Sarumpaet

Ratna Sarumpaet Batal ke Cile, Pemprov DKI Bilang Uang Rp 70 Juta Tak Perlu Dikembalikan

Asiantoro menjelaskan, uang tak diminta kembali, lantaran batalnya keberangkatan Ratna Sarumpaet ke Cile karena hal tak terduga.

Ratna Sarumpaet Batal ke Cile, Pemprov DKI Bilang Uang Rp 70 Juta Tak Perlu Dikembalikan
Warta Kota/Alex Suban
Mantan anggota Tim Kampanye Prabowo-Sandiaga Ratna Sarumpaet digelandang ke Mapolda Metro Jaya, Jakarta Selatan, Kamis (4/10/2018) malam. Ia diamankan di Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang. 

PELAKSANA Tugas (Plt) Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan (Disparbud) Jakarta Asiantoro mengatakan, uang sebesar Rp 70 juta yang sudah diberikan Pemprov DKI kepada Ratna Sarumpaet, tak perlu dikembalikan.

Awalnya uang tersebut diberikan untuk memfasilitasi Ratna Sarumpaet menghadiri '11th Women Playwrights International Conference' di Santiago, Cile, 7-12 Oktober 2018.

Asiantoro menjelaskan, uang tak diminta kembali, lantaran batalnya keberangkatan Ratna Sarumpaet ke Cile karena hal tak terduga.

Baca: Batal ke Cile, Ratna Sarumpaet Diminta Kembalikan Uang Pemprov DKI Jakarta

"Iya kan ini kan enggak sengaja, engak boleh berangakat karena ada penyelidikan hukum. (Uang) itu enggak dibalikin. Ini dianggap force majeure," kata Asiantoro saat dikonfirmasi, Jumat (5/10/2018).

Ia pun merincikan bahwa uang Rp 70 juta diberikan untuk membeli tiket pulang pergi, akomodasi, dan biaya penginapan selama tujuh hari.

"Maksimal tujuh hari, tapi kalau dia mau stay beberapa hari ya silakan saja, itu urusan dia. Kita tetap ketentuannya tujuh hari," jelasnya.

Baca: KPK Bantu KPU Telusuri Asal-Usul Dana Kampanye Parpol dan Capres-Cawapres

Ratna Sarumpaet melayangkan surat permohonan bantuan sponsor kepada Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan, pada 31 Januari 2018, dan baru disetujui pada 19 Februari 2018.

Ratna Sarumpaet batal ke Cile karena diciduk polisi di Bandara Soekarno-Hatta, Kamis (4/10/2018) malam, lantaran takut melarikan diri dari kasus penyebaran berita bohong.

Ratna Sarumpaet mengaku dianiaya oleh sekelompok orang tak dikenal di Bandung, Jawa Barat. Padahal, ia menjalankan operasi plastik di RS Bina Estetika di Jakarta Selatan, dengan biaya mencapai Rp 90 juta. (*)

Penulis: Anggie Lianda Putri
Editor: Yaspen Martinus
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved