HUT Kemerdekaan RI

Laksamana Maeda, Perwira Tinggi Jepang di Balik Proklamasi Kemerdekaan Indonesia

Laksamana Jepang ini sempat dipenjara oleh pihak sekutu karena dianggap berperan dalam memerdekakan Indonesia.

Laksamana Maeda, Perwira Tinggi Jepang di Balik Proklamasi Kemerdekaan Indonesia
Istimewa
LAKSAMANA Muda Tadashi Maeda 

KISAH perjuangan kemerdekaan Indonesia tidak bisa dilepaskan dari peran seorang perwira tinggi Angkatan Laut Jepang bernama Laksamana Muda Tadashi Maeda. Ia dianggap berjasa menyelamatkan Proklamasi Kemerdekaan 17 Agustus 1945.

Pada perayaan kemerdekaan 17 Agustus 1977, Pemerintah Indonesia menganugerahkan bintang jasa kepada Laksamana Maeda. Penganugerahan itu disampaikan langsung oleh Duta Besar RI di Tokyo, Witono.

Lantas, apa peran Maeda sehingga ia disebut berjasa bagi Indonesia? Apa yang membuat Maeda justru mendorong Soekarno dan Hatta segera memproklamasikan kemerdekaan?

Baca: Sang Saka Merah Putih, Dijahit dengan Tetesan Air Mata Fatmawati

Menteri Luar Negeri pertama RI Ahmad Subardjo memiliki kenangan tersendiri dengan sosok Maeda. Dalam tulisannya berjudul In Memoriam Laksamana Tadashi Maeda, Subardjo menyebut Maeda memiliki sifat samurai yang rela berkorban demi rakyat Indonesia.

Kenangan tersebut ia tulis setelah mendengar kabar wafatnya Maeda pada 14 Desember 1977.

"Pada detik-detik terpenting dalam melaksanakan Proklamasi Kemerdekaan Indonesia, Laksamana Maeda menunjukkan sifat samurai Jepang, yang mengorbankan diri dengan rela demi tercapainya cita-cita luhur dari rakyat Indonesia, yakni Indonesia merdeka," tulis Subardjo, seperti dikutip dari buku Seputar Proklamasi Kemerdekaan: Kesaksiaan, Penyiaran dan Keterlibatan Jepang, terbitan KOMPAS.

Baca: Mengenal 3 Pengibar Sang Saka Merah Putih Saat Proklamasi 17 Agustus 1945, Ini Kisahnya

Menurut Subardjo, Maeda pernah mendesak pimpinan Angkatan Laut Jepang Laksamana Shibata agar mengambil kebijakan yang menyimpang dari perintah Sekutu, yakni membiarkan Indonesia menyatakan kemerdekaannya.

Pada 14 Agustus 1945, Jepang menyerah tanpa syarat kepada Sekutu. Akibatnya, angkatan perang Jepang wajib tunduk terhadap segala perintah Komando Angkatan Perang Sekutu, khususnya untuk mempertahankan status quo.

Sekutu melarang Jepang mengubah keadaan di wilayah Indonesia, baik di bidang administrasi maupun di bidang politik. Tugas Jepang hanya menjaga keamanan dan ketertiban umum. Dengan demikian, Proklamasi Kemerdekaan Indonesia adalah peristiwa yang bertentangan dengan status quo.

Maeda juga memiliki peran terkait peristiwa pengasingan Soekarno-Hatta ke Rengasdengklok oleh para pemuda, beberapa hari sebelum proklamasi.

Baca: Mengenal Sayuti Melik, Pengetik Teks Proklamasi 17 Agustus 1945 yang Keluar Masuk Bui

Halaman
123
Editor: Fred Mahatma TIS
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help