Selain eks KPK, Dua Eks Menteri Gabung jadi Tim Ridwan Kamil

Sarwono dan Kusmayanto menambah deretan tokoh nasional yang masuk dalam tim Ridwan Kamil dan Uu

Selain eks KPK, Dua Eks Menteri Gabung jadi Tim Ridwan Kamil
Gubernur Jabar terpilih Ridwan Kamil dan Wakil Gubernur Jabar terpilih Uu Ruzhanul Ulum (KOMPAS.com/DENDI RAMDHANI) 

- Tim Optimasi dan Sinkronisasi Gubernur dan Wakil Gubernur Jawa Barat terpilih menggelar pertemuan perdana di Gedung Pelatihan Unpad, Jalan Dago, Kamis (2/8/2018).

Dalam pertemuan, tampak hadir Sarwono Kusumaatmadja, mantan Menteri Lingkungan Hidup era Presiden Soeharto dan mantan Menristek era Presiden Susilo Bambang Yudhoyono, Kusmayanto Kadiman.

Keduanya masuk dalam jajaran penasihat tim optimasi dan sinkronisasi. Sarwono dan Kusmayanto menambah deretan tokoh nasional yang masuk dalam tim Ridwan Kamil dan Uu Ruzhanul.

Sebelumnya, Ridwan juga melibatkan dua mantan petinggi KPK Erry Riyana Hardjapamekas dan Chandra Hamzah.

Ridwan mengatakan, keterlibatan dua mantan menteri itu merupakan komitmennya untuk menerima masukan dari semua lapisan masyarakat.

"Pertama hasil yang baik datang dari perencanaan yang baik. Rencana yang baik itu harus multidimensi. Maka tim optimasi dan sinkronisasi ini datang dari semua lapisan. Termasuk mantan-mantan menteri seperti Pak Sarwono, Pak Kusmayanto Kardiman, untuk merumuskan sebuah perencanaan yang baik," ujar Ridwan seusai acara.

Pria yang akrab disapa Emil ini menjelaskan, pertemuan tersebut membahas secara rinci langkah konkret tim transisi dalam merealisasikan program jangka pendek.

"Kami ingin Jabar juara lahir batin direncanakan dengan visi yang jelas, fondasi yang kuat, program yang rinci. Sehingga lima tahun lagi kita reuni bisa memanen cerita positif yang kita mimpikan melalui pasangan Rindu," ungkapnya.

Dia menjelaskan, dalam pemerintahan, proses pembangunan mesti menyentuh segala dimensi. Sebab itu, ia ingin setiap kegiatan tim optimasi dan sinkronisasi punya landasan program kerja yang jelas.

"Namanya pemerintahan harus menyentuh dimensi pembangunan. Maka secara kreatif kita lakukan secara tiga tahap. Program 100 hari, program tiga tahun, dan program lima tahun," jelasnya.

Sementara itu, Ketua Tim Optimasi dan Sinkronisasi Erry Riyana menjelaskan, tujuan rapat perdana ini adalah untuk menyamakan persepsi agar gubernur dan wakil gubernur terpilih dapat berkomunikasi dalam bahasa yang sama dengan birokrasi.

"Ekpektasi masyarakat tinggi dan banyak sekali harapan yang disampaikan warga Jabar atas terpilihnya Kang Emil dan Kang Uu sebagai Gubernur dan Wakil Gubernur," katanya. "Oleh karena itu, gubernur dan wakil gubernur terpilih harus memilih program yang sesuai agar bisa dicapai dalam waktu 100 hari hingga lima tahun ke depan," tuturnya.

Setelah pertemuan, sambung Erry, tim akan melakukan penarikan aspirasi secara offline dan online dalam program Rumah Kolaborasi.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "2 Mantan Menteri Gabung Tim Optimasi dan Sinkronisasi Ridwan Kamil",

Penulis : Kontributor Bandung, Dendi Ramdhani
Editor : Reni Susanti

Editor: ahmad sabran
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved