Asian Games 2018

Rekayasa Tol Dalam Kota Tentukan Kelancaran Transportasi Asian Games 2018

Badan Pengelola Transportasi Jabodetabek menilai, rekayasa lalin di tol dalam kota menentukan kelancaran transportasi Asian Games 2018.

Rekayasa Tol Dalam Kota Tentukan Kelancaran Transportasi Asian Games 2018
Warta Kota/Joko Supriyanto
Pemasangan rambu petunjuk jalan dilakukan di lokasi sekitar. Seperti kendaraan dari Jl Raya Pulogebang tidak bisa lagi langsung menuju jembatan Pulogebang. (Arsip) 

Badan Pengelola Transportasi Jabodetabek (BPTJ), Bambang Prihartono, menilai, rekayasa lalu lintas di jalan tol dalam kota (dalkot) juga menentukan kelancaran transportasi Asian Games XVIII/2018.

Menurut dia, dalam keterangannya di Jakarta, Rabu, untuk mengejar target maksimal 30-34 menit waktu tempuh dari Wisma Atlet ke arena maupun antar arena, praktis alternatif rute terbaik melibatkan jalan tol dalam kota, selain jalan arteri.

"Hasil kajian kami tidak cukup hanya perluasan ganjil genap di arteri guna menunjang kelancaran transportasi Asian Games,. Karena itu, kami rekomendasikan paket tiga kebijakan yang saling terkait," katanya.

Pertama, manajemen rekayasa lalu lintas, kedua penyediaan angkutan umum dan ketiga pengaturan lalu lintas angkutan barang golongan III, IV dan V.

Perluasan ganjl genap di arteri dan rekayasa lalu lintas di jalan tol merupakan bagian dari kebijakan pertama yaitu manajemen rekayasa lalu lintas.

Rekayasa lalu intas di jalan tol dalam kota itu diantaranya adalah penutupan permanen beberapa pintu tol serta mekanisme buka tutup di beberapa pintu tol yang lain.

"Selain itu juga penyediaan lajur khusus angkutan umum di jalan tol yang berlaku pula buat ofisial dan atlet," urai Bambang.

Bambang menyebut penutupan permanen tidak dapat dielakkan karena pergerakan atlet dan ofisial saja akan berlangsung dari mulai pukul 05.00 hingga 21.00 WIB.

"Hampir keseluruhan atlet sebanyak 15 ribu orang menginap di Wisma Atlet Kemayoran, sementara itu mereka setiap hari harus bergerak ke delapan venue pertandingan tersebar di Jakarta dan sekitarnya belum lagi official, media, supporter dan VIP serta pergerakan antar venue," ujar Bambang.

Karenanya, kata Bmabnag, penutupan permanen beberapa pintu tol dilakukan bervariasi pada pukul 06.00 17.00 WIB (menuju wisma atlet) dan pukul 12.00 21.00 WIB (menuju venue).

Ia juga menyebutkan, pengaturan lain di jalan tol yang dibutuhkan guna mendukung kelancaran transportasi Asian Games adalah pembatasan operasional angkutan barang golongan III, IV dan V.

Menurut dia, selama ini sudah berlaku aturan angkutan barang golongan III, IV dan V tidak boleh melewati jalan tol dalam kota ruas Cawang Tomang-Pluit dan Tomang Kembangan kecuali pukul 22.00 05.00 WIB.

"Hasil kajian kami, sangat direkomendasikan guna menjamin kelancaran transportasi selama Asian Games pembatasan tersebut perlu diperluas hingga Ruas Tol Pelabuhan , Ruas Tol Cawang Priok, Ruas Tol Cawang TMII dan Ruas Tol Cawang Cikunir," katanya.

Tentu, kata dia, menambahkan bahwa untuk implementasi masih membutuhkan koordinasi dengan berbagai instansi seperti Kementerian PUPR, Badan Pengatur Jalan Tol, Operator Jalan Tol, Korlantas Polri, Ditlantas Polda Metro.

"Beberapa hari ke depan, terutama instansi yang terkait pelaksanaan di lapangan akan melakukan uji coba dan simulasi pengaturan secara keseluruhan termasuk di jalan tol," kata dia.

Hasilnya, katanya, diharapkan akan semakin memperjelas gambaran menyangkut implementasi kebijakan transportasi guna memperlancar penyelenggaraan Asian Games 2018, pada Agustus mendatang. (Antara)

Editor: Hertanto Soebijoto
Sumber: Antara
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved