Home »

News

» Jakarta

Sam Aliano Terancam Gagal Pinang Janda Ahok, Ini Alasannya

"Saya sebagai calon presiden bersama para relawan menggelar aksi protes ke Mahkamah Konstitusi agar menghapus ambang batas pencalonan presiden.

Sam Aliano Terancam Gagal Pinang Janda Ahok, Ini Alasannya
Warta Kota/Hamdi Putra
Sam Aliano saat sesi wawancara dengan awak media di depan gedung Mahkamah Konstitusi (MK) Jakarta, Kamis (12/7/2018). 

BAKAL calon presiden 2019, Sam Aliano menegaskan bahwa syarat ambang batas pencalonan presiden (presidential threshold) 20% kursi DPR atau 25% suara sah nasional dinilai merugikan calon yang ingin maju dalam pemilihan presiden (Pilpres) 2019 mendatang.

Batasan tersebut dianggapnya tidak adil karena memperkecil peluang bagi partai kecil dan menengah untuk mengajukan calon presiden alternatif dan potensial.

Bahkan, hal itu berpotensi menimbulkan calon tunggal dalam pilpres 2019.

"Saya sebagai calon presiden bersama para relawan menggelar aksi protes ke Mahkamah Konstitusi (MK) agar menghapus ambang batas pencalonan presiden. Pasal ini sangat bertentangan dengan demokrasi dan tidak adil bagi kami," kata Sam Aliano saat menggelar aksi protes di Gedung MK, Kamis (12/7/2018) siang

Menurut Sam Aliano, saat ini calon petahana Presiden Joko Widodo (Jokowi) sudah mengamankan tiket pencalonannya dengan menguasai enam partai politik.

Oleh sebab itu, peluang calon presiden alternatif untuk menantang Jokowi menjadi semakin kecil.

"Sekarang hanya tinggal 3 atau 4 partai saja yang belum menentukan calonnya, itupun diperebutkan banyak bakal capres. Dan yang lebih menyulitkan lagi adalah syarat ambang batas pencalonan 20%, kami merasa terjebak ikat leher," keluh Sam Aliano.

Partai politik seharusnya berpihak kepada rakyat karena sejatinya merupakan representasi dari rakyat. Sangat disesalkan parpol dikuasai oleh kepentingan elit partai tanpa memikirkan kepentingan rakyat.

"Seharusnya ketua umum partai berpihak dan mendengar rakyat karena partai milik rakyat bukan milik perusahaan atau pribadi. Jangan karena mendapatkan jatah, lalu melupakan rakyat. Sekalian aja semua partai ke Pak Jokowi, kenapa tidak sekalian Pak Jokowi jadi calon tunggal saja," ucapnya.

Ia berharap Jokowi membuktikan omonganya beberapa waktu lalu saat berbicara di sejumlah media, yakni berharap agar dalam pilpres mendatang terdapat banyak pilihan capres.

"Kata Pak Jokowi banyak capres banyak pilihan, banyak pilihan mana pak Presiden Jokowi? Buktikan omongannya. Faktanya, pilihan hanya ada 2 kandidat. Susah, apa lagi 3 atau lebih agak sulit," kata Ketua Umum Asosiasi Pengusaha Muda Indonesia (APMI) tersebut.

Seperti diketahui, Sam Aliano telah banyak berusaha untuk menjadi calon presiden. Bahkan, dia mengadakan sayembara mencari ibu negara dengan menyediakan mas kawin sebesar 1 kilogram emas dan berlian.

Tak tanggung-tanggung, dia akan menikahi calon ibu negara di istana dengan kereta kencana. Veronica Tan, janda Ahok menjadi salah satu pilihannya menjadi ibu negara.

"Kami terjebak bahkan rencana program saya menghapus utang negara terancam gagal. Saya sedih karena rakyat bisa kecewa dengan saya apa yang saya janjikan," katanya. (M15)

Penulis: Hamdi Putra
Editor: Andy Pribadi
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help