Dua Remaja Ditangkap Polisi karena Kerap Memeras di Bekasi

Dua remaja yang kerap melakukan pemerasan atau memalak remaja lain ditangkap polisi di lapangan tembak Stadion Wibawamukti, Bekasi.

DUA remaja yang kerap melakukan pemerasan atau memalak remaja lain ditangkap polisi di lapangan tembak Stadion Wibawamukti, Cikarang Timur, Kabupaten Bekasi, Sabtu (7/7/2018) malam.

Oleh penyidik, tersangka JA (16) dan GK (17) ini dibawa ke Mapolsek Cikarang Timur untuk diperiksa.

Kepala Kepolisian Sektor Cikarang Timur Komisaris Warija mengatakan, mereka diamankan saat petugas tengah melakukan operasi cipta kondisi di stadion milik pemerintah daerah tersebut.

Saat itu, anggota memergoki mereka tengah memalak DM (14), remaja lain yang sedang duduk di atas sepeda motornya.

“Saat diperiksa awalnya mengelak, namun ketika diinterogasi lebih dalam mereka mengakui bahwa baru saja melakukan pemerasan,” kata Warija pada Minggu (8/7/2018).

Warija mengatakan, mereka telah melakukan pemerasan berkali-kali di sekitar lokasi.

Setiap beraksi mereka selalu mengancam korban agar memberikan ponsel dan sepeda motornya.

“Dengan dalih warga lama di sekitar lokasi, mereka mengancam korban agar menyerahkan harta bendanya, karena kalau tidak akan dilukai,” ujarnya.

Berdasarkan penyidikan sementara, belum ada remaja yang menjadi korban kekerasan fisik oleh pelaku yang putus sekolah ini.

Sejauh ini korban selalu memberikan harta bendanya bila diancam pelaku.

“Uang kejahatan biasa akan digunakan untuk bermain dan jajan sehari-hari,” ungkapnya.

Kepal Sub Bagian Humas Polrestro Bekasi AKP Sukrisna menambahkan, rupanya mereka telah melakukan aksinya hingga belasan kali.

Seluruhnya dilakukan di daerah Tambun, Cibitung, Cikarang Timur dan sebagainyq dengan sasaran sepeda motor serta ponsel korban.

Selain mengamankan tersangka, penyidik juga menyita barang bukti berupa dua unit ponsel pintar dan uang tunai Rp 162.000 milik korban serta satu unit sepeda motor yang digunakan pelaku.

Akibat perbuatannya tersangka dijerat Pasal 368 KUHP tentang pemerasan dengan ancaman penjara di atas lima tahun. (faf)

Penulis: Fitriyandi Al Fajri
Editor: Hertanto Soebijoto
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help