Pabrikan Mobil Kalau Recall Harus Lapor Menhub

pasal 79 ayat 3, recall yang akan dilakukan oleh APM, harus dilaporkan pada Menteri Perhubungan

Pabrikan Mobil Kalau Recall Harus Lapor Menhub
Warta Kota/Anggie Lianda Putri
Menteri Perhubungan, Budi Karya Sumadi 

Pemerintah melalui Kementerian Pehubungan sudah resmi terbitkan payung hukum untuk penarikan kembali atau “ recall”, di dalam Permenhub Nomor 33/2018 tentang Pengujian Tipe Kendaraan Bermotor. Ini tentu saja makin melindungi konsumen di dalam negeri, demi mendapatkan produk berkualitas dan pelayanan maksimal dari produsen. Tentu saja, ujungnya adalah melindungi masyarakat dari cacat komponen kendaraan, yang bisa mengakibatkan kecelakaan.

Selama ini tak dipungkiri kalau penarikan kembali untuk perbaikan secara massal, oleh merek otomotif di dalam negeri, dilakukan secara sukarela. Bahkan ternyata, hal tersebut dilakukan tanpa sepengetahuan Kementerian Perhubungan. Pernyataan tersebut disampaikan oleh Eddy Gunawan, Direktur Sarana Dirjen Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan kepada KOMPAS.com, Selasa (26/6/2018). Drinya bahkan menyebut, pihaknya mendapat informasi recall hanya dari pemberitaan media saja.

 “Setiap kali ada kegagalan atau ditengarai ada malfunction, berdasarkan riset oleh Agen Pemegang Merek (APM) sendiri dan langsung recall,” ujar Eddy. “Namun, kalau dilihat sekarang ini, kami mengetahui ada recall itu, hanya dari pemberitaan media, kami tidak pernah diberitahukan oleh APM,” tutur Eddy. Kali ini, seperti yang tertulis pada pasal 79 ayat 3, recall yang akan dilakukan oleh APM, harus dilaporkan pada Menteri Perhubungan (Menhub). Begitu juga dengan hasil dari penarikan kembali secara massal tersebut.

Pasal 79 (3) Terhadap Kendaraan Bermotor yang ditemukan cacat produksi, dan mempengaruhi aspek keselamatan serta bersifat massal sebagaimana dimaksud pada ayat (1) perusahaan pembuat, perakit, pengimpor wajib melaporkan kepada Menteri sebelum dilakukan penarikan kembali untuk dilakukan perbaikan. (4) Perusahaan pembuat, perakit, pengimpor sebagaimana dimaksud pada ayat (3) wajib bertanggungjawab untuk melakukan perbaikan terhadap Kendaraan Bermotor yang ditemukan cacat produksi, dan mempengaruhi aspek keselamatan serta bersifat massal. (5) Terhadap Kendaraan Bermotor yang telah dilakukan perbaikan sebagaimana dimaksud pada ayat (4) wajib dilaporkan kembali kepada Menteri

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Sekarang Setiap “Recall” Wajib Lapor Menteri Perhubungan", https://otomotif.kompas.com/read/2018/06/28/094200015/sekarang-setiap-recall-wajib-lapor-menteri-perhubungan.
Penulis : Ghulam Muhammad Nayazri
Editor : Agung Kurniawan

Editor: ahmad sabran
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved