Sandiaga Sayangkan Tewasnya Dua Bocah Akibat Berdesak-desakan dalam Pembagian Sembako di Monas

Wagub DKI Sandiaga Uno menyayangkan timbulnya korban dua bocah tewas akibat desak-desakan dalam pembagian paket sembako di Monas, Sabtu (28/4).

Sandiaga Sayangkan Tewasnya Dua Bocah Akibat Berdesak-desakan dalam Pembagian Sembako di Monas
WARTA KOTA/YOSIA MARGARETTA
Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno di Pasar Koja Baru, Jakarta Utara, Selasa (17/4/2018). 

WAKIL Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno menyayangkan timbulnya korban dua bocah tewas akibat desak-desakan dalam pembagian paket sembako yang diadakan Forum Untuk Indonesia di Lapangan Monumen Nasional (Monas), Sabtu (28/4).

"Fakta kejadian telah terjadi dan kami sangat prihatin. Adanya dua korban yang mesti kehilangan nyawanya yaitu saudara kita Mahesha Junaedi dan satu lagi, Adinda Rizki. Keduanya warga Pademangan," kata Wakil Gubernur DKI Jakarta, Sandiaga Salahuddin Uno, di Balai Kota DKI Jakarta, Senin (30/4/2018) malam.

Korban Adinda Rizki (12) bersama Mahesha Janaedi (10), keduanya harus kehilangan nyawa karena berdesak-desakan dan ada investigasi lanjutan berkaitan dengan penyebab kematian kedua korban pada saat terjadinya acara tersebut.

Seorang nenek pingsan saat antre sembako berjam-jam untuk mendapatkan sembako gratis di kawasan lapangan Monas, Sabtu (28/4).
Seorang nenek pingsan saat antre sembako berjam-jam untuk mendapatkan sembako gratis di kawasan lapangan Monas, Sabtu (28/4). (Warta Kota/Adhy Kelana)

"Untuk itu, kami sekarang sedang berkoordinasi dengan panitia untuk tindak lanjutnya dan bagaimana langkah tanggung jawab panitia atas kejadian yang telah terjadi. Sangat kita sayangkan," kata Sandiaga.

Peristiwa ini akan menjadi koreksi untuk Pemprov DKI, bahwa kedepan penggunaan Monas betul-betul harus dipastikan profesionalisme dan komitmen panitianya.

"Tentunya nanti ada pihak aparat yang bertanggung jawab yang akan juga membantu kami untuk memastikan bahwa investigasi ini akan tuntas dan kejadian ini tidak akan terulang lagi," kata Sandiaga.

Pada saat itu, jumlah massa sudah membludak. Wali Kota Jakarta Pusat Mangara Pardede menyatakan jam 11.00 sudah lebih dari 100.000 orang berdasarkan data checker di Monas.

Seorang anggota polisi tengah mengevakuasi seorang anak yang terlepas dari orangtuanya yang antre berjam-jam untuk mendapatkan sembako gratis di kawasan lapangan Monas, Sabtu (28/4).
Seorang anggota polisi tengah mengevakuasi seorang anak yang terlepas dari orangtuanya yang antre berjam-jam untuk mendapatkan sembako gratis di kawasan lapangan Monas, Sabtu (28/4). (Warta Kota/Adhy Kelana)

"Pada akhirnya Monas dikunjungi lebih dari 350.000 dan tentunya karena tidak ada koordinasi akhirnya macet luar biasa. Keadaan lingkaran ini sangat berbahaya karena lalu lintas sama sekali tidak bergerak. Dan kejadian seperti ini tentunya harus menjadi koreksi semua pihak termasuk kami untuk memastikan ini tidak terulang kami," kata Wagub. (Antara)

Editor: Hertanto Soebijoto
Sumber: Antara
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved