Waktu Berjalan Kaki Idealnya Tidak Lebih Tujuh Menit Menuju Pergantian Moda

BPTJ terus mendorong pihak swasta untuk ikut mendukung realisasi kawasan transit terpadu.

Waktu Berjalan Kaki Idealnya Tidak Lebih Tujuh Menit Menuju Pergantian Moda
Warta Kota/Andika Panduwinata
Gedung Transit Oriented Develepment (TOD) Bandara Soekarno-Hatta. 

WARTA KOTA, PALMERAH---Badan Pengelola Transportasi Jabodetabek (BPTJ) terus mendorong pihak swasta untuk ikut mendukung realisasi kawasan transit terpadu (transit oriented devolepment/TOD) di lingkungan Jabodetabek.

Bambang Prihartono, Kepala BPTJ, mengatakan, pemerintah memiliki keterbatasan terutama dalam hal pendanaan untuk merealisasikan program TOD di Jabodetabek.

Baca: Mungkinkah ERP dan TOD Jadi Solusi Mengatasi Kemacetan Jakarta

"Sehingga peran swasta menjadi sangat penting," kata Bambang baru-baru ini.

Menurut Bambang, sudah tidak masanya lagi pengembangan kawasan hunian mengandalkan angkutan pribadi bagi mobilitas para penghuninya, sebaliknya sudah harusnya semua pengembangan kawasan berbasis TOD.

Selama ini banyak pengembangan kawasan hunian yang tidak didukung oleh sistem jaringan transpoetasi publik sehingga menimbulkan kesemrautan lalu lintas.

Kawasan yang dibangun dengan konsep TOD setidaknya mensyaratkan beberapa hal di antaranya adalah tersedianya sistem transportasi berbasis angkutan umum massal untuk mobilitas para penggunanya.

Baca: TOD Dukuh Atas Rampung pada 2020

Termasuk dalam hal ini adalah tersedianya pedestrian atau jalur sepeda yang memadai bagi warga dari hunian mereka menuju moda transportasi atau dari satu moda ke moda lain.

"Waktu berjalan kaki idealnya tak lebih dari tujuh menit menuju pergantian moda," kata Bambang.

Halaman
12
Editor: Aloysius Sunu D
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help