Mobil Tahu Bulat Dadakan Digadai Karyawan Rp140 Juta di Bekasi

Sebuah mobil penjual tahu bulat yang digoreng dadakan di Kota Bekasi dibawa kabur karyawannya sendiri.

Mobil Tahu Bulat Dadakan Digadai Karyawan Rp140 Juta di Bekasi
TribunnewsBogor.com/Soewidia Henaldi
Ilustrasi penjual tahu bulat digoreng dadakan yang berkeliling dari kampung ke kampung. 

WARTA KOTA, BEKASI -- Sebuah mobil penjual tahu bulat yang digoreng dadakan di Kota Bekasi dibawa kabur karyawannya sendiri.

Tersangka, Deni dan Hermas diamankan tanpa perlawanan di Kecamatan Tigaraksa, Kabupaten Tangerang pada Senin (12/3) malam lalu. Sementara dua pelaku lagi MM dan RJ masih diburu polisi.

Kasus penggelapan dan pencurian itu dialami oleh Ahmad Syahrudi, pengusaha tahu bulat asal Jalan Lurah Namat RT 02/05, Kelurahan Jatirangga, Kecamatan Jatisampurna, Kota Bekasi.

Pada Jumat (9/3) lalu, Ahmad melaporkan tindakan kejahatan karyawannya itu ke Mapolsek Pondokgede.

Kepala Kepolisian Sektor Pondokgede Komisaris Suwari mengatakan, tersangka diamankan saat bersembunyi di rumah kontrakannya.

Penangkapan mereka berdasarkan penyelidikan petugas dengan menggali keterangan korban dan saksi.

"Dari penyelidikan itu, kami mengidentifikasi tempat persembunyian tersangka di sana," kata Suwari pada Selasa (13/3).

Suwari mengatakan, dalam penangkapan itu polisi menyita barang bukti berupa mobil bak Suzuki Carry yang sempat digadai tersangka ke orang lain seharga Rp 140 juta.

Kepada tersangka, Deni dan Hermas kesal dengan Ahmad karena dikenal sebagai sosok bos yang pelit. Padahal keduanya baru sehari bekerja sebagai penjaja tahu bulat milik Ahmad.

"Mereka terkena hasut oleh pelaku yang buron yakni MM dan RJ. Kedua pelaku buron ini yang mendoktrin bahwa korban sosok bos yang pelit, karena mereka sudah lebih dulu bekerja dengan korban," jelas Suwari.

Kepala Unit Reserse Kriminal Polsek Pondokgede AKP Supriyanto menambahkan, empat tersangka kemudian membuat rencana untuk membawa kabur kendaraan Ahmad.

Uang hasil gadai kendaraan korban, kemudian dibagi rata untuk kebutuhan sehari-hari.

"Korban sempat curiga karena tersangka tidak pernah setoran, dan mereka menghilang. Saat diselidiki rupanya digadaikan ke orang," kata Supriyanto.

Akibat perbuatannya tersangka dijerat Pasal 372 KUHP dengan ancaman penjara selama empat tahun. (faf)

Penulis: Fitriyandi Al Fajri
Editor: Andy Pribadi
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help