Gubernur Anies Terlapor Pidana

Polda Metro Jaya Langsung Tindaklanjuti Dugaan Pidana Gubernur Anies Baswedan

Polda Metro Jaya (PMJ) menyatakan akan meneliti pelaporan pidana terhadap Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan, Kamis (22/2/2018) malam.

Polda Metro Jaya Langsung Tindaklanjuti Dugaan Pidana Gubernur Anies Baswedan
Warta Kota/Angga Bhagya Nugraha
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menunjukkan peta penataan Tanah Abang, saat jumpa pers di Balai Kota, Jakarta Pusat, Kamis (21/12/2017). 

WARTA KOTA, SEMANGGI -- Polda Metro Jaya (PMJ) menyatakan akan meneliti pelaporan pidana terhadap Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan, Kamis (22/2/2018) malam.

Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) Cyber Indonesia yang melaporkannya  terkait dugaan tindak pidana atas penutupan Jalan Jatibaru, Tanahabang, Jakarta Pusat.

“Nanti kami akan cek dahulu. Kalau memang ada laporan itu ke SPKT (Sentra Pelayanan Kemasyarakatan Terpadu) dan akan kami teliti,” kata Kombes Argo Yuwono, Kabid Humas Polda Metro Jaya di Mapolda Metro Jaya, Kebayoranbaru, Jakarta Selatan, Jumat (23/2/2018).

 LSM Cyber Indonesia pun menyebut ada dugaan tindak pidana dalam Pasal 12 Undang-undang Nomor 38 Tahun 2004 Tentang Jalan.

“Bahwa sebagaimana diketahui masyarakat penutupan jalan di Jatibaru yang dilakukan oleh Pemprov DKI Jakarta sudah berjalan kurang lebih selama dua bulan sejak tanggal 22 Desember 2017. Tetapi sampai dengan saat ini belum memiliki payung hukum dalam penerapannya dengan kata lain tidak adanya perda maupun pergub yang dalam pelaksanaan kebijakan tersebut,” kata Muannas Alaidid, Ketua Umum Cyber Indonesia kepada Warta Kota, Jumat (22/2/2018).

Baca: Rekomendasi Polda Metro Soal Tanah Abang Dicueki Anies Baswedan

Keputusan itu mendapat respon negatif dari berbagai kalangan Karena dianggap sebagai kebijakan kontroversial dan bertentangan dengan peraturan.

Bahkan kebijakan itu cenderung menimbulkan permasalahan baru, dan mengarah kedugaan tindak pidana.

“Hal ini menjadi serius mengingat pemprov DKI Jakarta merealisasikan penutupan jalan di depan Stasiun Tanah Abang pada tanggal 22 Desember 2017 bertujuan untuk memberikan kebebasan bagi PKL (Pedagang Kaki Lima) Tanah Abang. Yaitu untuk berjualan di satu dari dua ruas jalan sepanjang Jalan Tanah Baru Raya,” jelasnya.

Saat meresmikan area tersebut sendiri, Anies juga menyatakan akan menjamin bahwa trotoar di sepanjang wilayah Tanah Abang sepenuhnya diperuntukkan bagi pejalan kaki.

Halaman
12
Penulis: Mohamad Yusuf
Editor: Theo Yonathan Simon Laturiuw
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help