Cara Banyuwangi Pertahankan Kebersihan Kota

Banyuwangi akan menerapkan beberapa peraturan untuk mempertahankan kebersihan kotanya yang mendapat penghargaan ASEAN Tourism Standard Award.

Cara Banyuwangi Pertahankan Kebersihan Kota
Pemkab Banyuwangi
Pantai Pulau Merah di Pesanggaran, Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur. 

WARTA KOTA, PALMERAH-Banyuwangi belum lama ini meraih penghargaan Kota Wisata Bersih dari ASEAN Tourism Standard Award.

Untuk mempertahankannya Banyuwangi akan menerapkan beberapa peraturan.

"Budaya kita itu beda, kalau kita ke luar negeri itu kita malu untuk buang sampah. Kerena mereka (masyarakat di negara tersebut) pun di sana tidak buang sampah. Tapi kalau masuk Indonesia, turis pun ikut buang sampah juga. Karena ikut-ikutan budaya kita, buang sampah sembarangan," kata MY Bramuda, Pelaksana Tugas Kepala Dinas Pariwisata Banyuwangi, di Gedung Sapta Pesona Kementerian Pariwisata, Jakarta, Kamis lalu.

Menurutnya, pekerjaan rumah Pemerintah Banyuwangi ialah bagaimana mengubah budaya tersebut.

Ia mengaku sudah merumuskannya dengan Bupati Banyuwangi, dan berbagai dinas terkait.

Pertama, Banyuwangi akan mencoba menerapkan peraturan saat wisatawan masuk destinasi harus menitipkan uang.

Besarannya belum dipastikan, hanya ia mencontohkan dengan uang RP 100.000.

Kemudian wisatawan tersebut diberi kantung plastik. Menurutnya, wisatawan akan diminta untuk membawa kembali sampah di dalam agar bisa mengambil uang titipan tadi.

"Kalau pas pulang wisatawan bawa sampah di kresek, (uang) kita kembalikan. Tapi kalau tidak, ya ini jadi uang denda,"ujar Bramuda. 

Kedua pemerintah Banyuwangi juga akan memasang CCTV di setiap destinasi, untuk memantau wisatawan mana yang membuang sampah. CCTV tersebut akan dipantau petugas khusus, dan jika tertangkap, akan langsung diganjar sesuai peraturan yang berlaku.

Halaman
12
Editor: Max Agung Pribadi
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

berita POPULER

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help