WartaKota/

Tingkat Ketepatan Waktu Terbang Citilink Capai 82,77 Persen

Tahun 2018 Citilink menargetkan jumlah penumpang mencapai 15,7 juta orang dan tingkat ketepatan waktu terbang sebesar 87 persen.

Tingkat Ketepatan Waktu Terbang Citilink Capai 82,77 Persen
Istimewa
JULIANDRA Nurtjahjo, Direktur Utama Citilink Indonesia 

WARTA KOTA, PALMERAH -- Maskapai berbiaya murah (LCC) Citilink Indonesia sepanjang tahun 2017 berhasil menerbangkan total 12,46 juta penumpang sepanjang tahun 2017 atau naik 6 persen dari tahun sebelumnya yang mencapai 11,8 juta penumpang dengan tingkat ketepatan waktu terbang (OTP – On time performance) mencapai 82,77 persen.

“Peningkatan tersebut menunjukkan pertumbuhan positif yang berkelanjutan dan untuk itu kami akan terus melakukan perbaikan guna menyempurnakan pelayanan kepada penumpang, sehingga menjadi lebih baik lagi ke depannya,” kata Direktur Utama Citilink Indonesia Juliandra Nurtjahjo di Jakarta, belum lama ini

Juliandra mengatakan, kenaikan jumlah penumpang dari tahun ke tahun tidak terlepas dari upaya perusahaan untuk meningkatkan OTP agar selalu lebih baik. Untuk tahun 2018, Citilink Indonesia menargetkan OTP sebesar 87 persen atau meningkat lima persen dari tahun lalu.

Pertumbuhan penumpang Citilink Indonesia tercatat mengalami peningkatan siginifikan dalam lima tahun terakhir. Tahun 2012 tercatat sebanyak 2,8 juta penumpang, kemudian melonjak menjadi 5,3 juta penumpang di tahun 2013. Tahun 2014 terus tumbuh dengan pesat mencapai 8,2 juta penumpang, dan tahun 2015 sebanyak 9,5 juta penumpang, dan di tahun 2016 mencapai 11, 8 juta penumpang.

“Pencapaian yang diraih Citilink Indonesia tidak terlepas dari strategi maskapai yang juga menargetkan generasi milenial yang berfokus pada pemberian experience yang unik. Hal lainnya adalah dengan memperbaiki layanan kepada penumpang baik pre-flight, during-flight dan post-flight," kata Juliandra.

ILUSTRASI Pesawat Citilink mendarat.
ILUSTRASI Pesawat Citilink mendarat. (pepshutter.com)

Mengenai target penumpang di tahun 2018, Juliandra mengatakan, pihaknya memproyeksikan dapat menerbangkan sebanyak 15,7 juta penumpang.

Peningkatan OTP memang menjadi sasaran utama pelayanan Citilink Indonesia. Tingkat OTP Citilink Indonesia di tahun 2017 adalah 82,77 persen. Tahun 2016 sebesar 76,36 persen, tahun 2015 sebesar 76,05 persen dan tahun 2014 mencapai 81,6 persen, serta tahun 2013 mencapai 83,3 persen.

Selain menekankan pentingnya OTP, kata Juliandra, manajemen juga melakukan inovasi dengan berbagai kemudahan mulai dari pemesanan dan pembelian tiket pesawat, proses check-in yang cepat dengan memanfaatkan teknologi mobile apps, hingga kerjasama dengan mitra bisnis strategis, seperti dalam pelayanan shopping on line dalam penerbangan.

Citilink Indonesia saat ini memiliki 65 rute dan 268 frekuensi penerbangan setiap harinya ke 32 kota di Indonesia dan regional dengan menggunakan 50 unit pesawat Airbus A320 terbaru yang lebih ramah lingkungan.

Sepanjang tahun 2017, Citilink Indonesia juga berhasil meraih empat penghargaan utama, yaitu maskapai dengan Manajamen Keselamatan Penerbangan Terbaik dari Kementerian Perhubungan (akhir Desember 2017), kemudian Indonesia Leading Low Cost Airline dari ITTA selama tujuh tahun berturut-turut, dan penghargaan IT Implementation Award selama empat tahun berturut-turut dari iTech, serta sertifikasi untuk mengangkut “Dangerous Goods”. (*)

Penulis: Fred Mahatma TIS
Editor: Fred Mahatma TIS
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help