WartaKota/

Ribet, Mau Beli Motor X Max Disuruh Inden Online, Konsumen Ngamuk

”Ada yang ngamuk, karena merasa mempunyai dana, tapi tidak boleh membeli langsung di diler. Kewajiban membeli secara online ditolak mentah-mentah"

Ribet, Mau Beli Motor X Max Disuruh Inden Online, Konsumen Ngamuk
Istimewa
Sepeda motor Yamaha XMAX. 

WARTA KOTA, JAKARTA- Tak selamanya perkembangan teknologi bisa diterapkan dengan baik. Seperti yang terjadi saat PTYamaha Indonesia Motor Manufacturing (YIMM) mewajibkan peminatXMAX 250 melakukan booking secara online.

Di kota-kota besar, yang kebanyakan sudah familiar dengan informasi terkini dan teknologi, hal ini mungkin masih bisa diatasi. Namun di berbagai daerah, justru sistem ini menjadi kendala, dan itu termasuk problem cukup serius.

Salah satu contohnya adalah konsumen di wilayah Timur Indonesia. Seperti dikisahkan Delma, Area Promosi YIMM Teritory 7 (membawahi Sulawesi Barat dan Selatan, Maluku, serta Papua), bahwa 80 persen peminat XMAX tak mau inden online masing-masing.

”Kebanyakan mereka datang ke diler. Kami yang indenkan secara online. Mereka belum terbiasa sistem seperti ini. Maunya datang ke diler, bawa uang cash, terus bawa pulang motor,” ucap Delma, di sela acara CustoMAXI Yamaha di Makassar, Sabtu (6/1/2018).

Ya, pembeli konvensional masih banyak di kawasan ini. Bahkan Delma menceritakan, ada konsumen yang datang ngamuk, karena tak bisa mendapatkan motor yang dia mau, padahal dia membawa uang yang cukup. 

”Ada yang ngamuk, karena merasa mempunyai dana, tapi tidak boleh membeli langsung di diler. Kewajiban membeli secara online ditolak mentah-mentah. Konsumen yang seperti ini ada, dan mayoritas memang begitu,” ujar Delma.

Kesulitan lain dari inden online XMAX 250 ini, ada kriteria khusus untuk konsumen atau pengunjung website pemesanan online untuk diterima sebagai pengantre. Artinya, tak semua orang juga bisa antre.

Cerita lain, karena harganya mencapai di atas Rp 50 juta, Yamaha XMAX di daerah jadi incaran para pejabat, dan rata-rata ingin mendapat prioritas. Ini yang membuat diler-diler di daerah merasa serbasalah, dan pada akhirnya tetap harus mengutamakan pengantre berdasarkan sistem.

KOMPAS.COM/Donny Apriliananda
Berita ini sudah tayang di Kompas.com dengan judul Belum Familiar, Diminta Inden Online XMAX Malah Ngamuk

Editor: ahmad sabran
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help