Dituding Kriminalisasi Terkait Pilkada, Begini Jawaban Kapolda Kalimantan Timur

"Ini kan sudah kasus lama juga masalah saber pungli. Ini tuh baru selesai sidang," ujar Safaruddin di kompleks Mabes Polri, Jakarta, Kamis (4/1/2018).

WARTA KOTA, JAKARTA- Kapolda Kalimantan Timur Irjen Safaruddin membantah pemeriksaan Wali Kota Samarinda Syaharie Jaang berkaitan dengan dirinya.

Jaang diperiksa dalam kasus dugaan pemerasan dan pencucian uang atas terbitnya Surat Keputusan (SK) Nomor 551.21/083/HK-KS/II/2016 tentang Penetapan Pengelola dan Struktur Tarif Parkir pada Area Parkir Pelabuhan Peti Kemas, Palaran, atas nama KSU PDIB.

Menurut dia, kasus tersebut merupakan pengembangan dari kasus lama di Samarinda yang ditangani Polri.

"Ini kan sudah kasus lama juga masalah saber pungli. Ini tuh baru selesai sidang," ujar Safaruddin di kompleks Mabes Polri, Jakarta, Kamis (4/1/2018).

Safaruddin mengatakan, kasus tersebut tidak muncul tiba-tiba.

Kemungkinan Polri mengembangkan fakta-fakta persidangan sehingga melakukan permintaan keterangan kepada saksi lain. Termasuk Jaang.

"Kan kasus ini ramai juga di persidangan," kata Safaruddin.

"Saya jelaskan soal kriminalisasi. Saya kira tidak ada karena ini kasusnya sudah lama," lanjut dia.

Sebelumnya, Jaang diperiksa sebagai saksi dalam kasus pemerasan dan pencucian uang dengan terdakwa Ketua Pemuda Demokrat Indonesia Bersatu (PDIB), Hery Susanto Gun alias Abun, dan Manajer Lapangan KSU PDIB, Noor Asriansyah alias Elly.

Pemeriksaan tersebut dianggap janggal karena dilakukan beberapa hari setelah komunikasi terakhir antara Safaruddin dengan Jaang, pada 25 Desember 2017.

Halaman
123
Editor: ahmad sabran
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help