BMKG Sebut Fenomena Bulan Merah Akan Jadi Penutup Januari 2018

Pada saat supermoon ini, Bulan akan lebih besar 14% dan lebih terang sekitar 30% dari ukuran saat Purnama biasa

BMKG Sebut Fenomena Bulan Merah Akan Jadi Penutup Januari 2018
cnn.com
Fenomena supermoon akan terjadi malam ini, Senin (14/11/2016) 

WARTA KOTA, PALMERAH -- Fenomena supermoon merupakan fenomena astronomi yang alamiah biasa terjadi dengan selisih waktu terdekat antara Bulan dalam fase purnama dan Bulan berada di perigee ini dikenal sebagai Purnama perigee atau lebih dikenal sebagai Supermoon.

Pada saat supermoon ini, Bulan akan lebih besar 14% dan lebih terang sekitar 30% dari ukuran saat Purnama biasa/apogee (Bulan di dekat titik terjauhnya dari Bumi).

Selain itu, purnama perigee kali ini menjadi supermoon pembuka pada tiga rangkaian supermoon yang berdekatan.

Fenomena supermoon kali ini biasa disebut dengan "fenomena trilogi supermoon".

"Trilogi Supermoon tersebut yang terjadi pada 3 Desember 2017, 2 Januari 2018 dan 30/31 Januari 2018," kata Hary Tirto Djatmiko, Humas BMKG.

Mengawali tahun 2018, supermoon akan bisa dinikmati pada, 2 Januari 2018.

Bulan akan berada pada jarak terdekatnya dari Bumi pada tahun 2018, yaitu sejauh 356.565 km pada pukul 04:48 WIB. Lima jam berikutnya, yaitu pukul 09:24 WIB, Bulan akan berada dalam puncak fase purnama.

Sayang sekali saat puncak purnama tersebut Bulan sudah terbenam dari wilayah Indonesia. Namun demikian masyarakat juga sudah bisa mulai menikmatinya pada 1 Januari 2018 malam.

Adapun supermoon berikutnya akan ditutup pada 30 hingga 31 Januari 2018 nanti. Pada 30 Januari 2018 pukul 16:56 WIB Bulan berada di perigee sejarak 358.993 km.

Pada 29,5 jam berikutnya, yaitu pada 31 Januari 2018 pukul 20:26 WIB, Bulan pun berada dalam puncak fase purnamanya.

Halaman
12
Penulis: Hamdi Putra
Editor: Andy Pribadi
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

berita POPULER

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help