Tiga Warisan Dokumenter Indonesia Diakui sebagai Ingatan Kolektif Dunia

UNESO mengakui arsip konservasi Borobudur, arsip tsunami Samudra Hindia dan naskah Cerita Panji sebagai ingatan kolektif dunia.

Tiga Warisan Dokumenter Indonesia Diakui sebagai Ingatan Kolektif Dunia
via Antaranews.com
Kawasan Taman Wisata Candi (TWC) Borobudur, Magelang, Jawa Tengah, Rabu (28/6/2017) (ANTARA /Anis Efizudin) 

WARTA KOTA, PALMERAH -- United Nations Educational, Scientific and Cultural Organization atau disingkat UNESCO atau Organisasi Pendidikan, Keilmuan, dan Kebudayaan PBB, telah mengakui tiga warisan dokumenter Indonesia, yakni arsip konservasi Borobudur, arsip tsunami Samudra Hindia serta naskah Cerita Panji sebagai ingatan kolektif dunia (Memory of the World atau MoW)

"Warisan dokumenter ini menjadi bukti penting dalam sejarah umat manusia, dokumen-dokumen yang diajukan adalah sebagai warisan budaya yang bersifat global dan memiliki keterkaitan dengan bangsa lain," kata PLT Kepala LIPI, Bambang Subiyanto, di Jakarta, Senin.

Dia mengatakan, dokumen-dokumen tersebut akan dijaga kelestariannya serta dilakukan alih media dan disebarluaskan kepada publik.

Arsip konservasi Borobudur digagas oleh Balai Konservasi Borobudur di bawah Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.

Alasan Balai Konservasi Borobudur mengajukan arsip konservasi Borobudur tersebut karena itu merupakan proyek konservasi terbesar pada abad ke-20 yang didanai dunia internasional dan merupakan proyek pertama yang menggunakan teknik modern untuk konservasi monumen.

Pengakuan internasional terhadap arsip konservasi Borobudur ini mempunyai peranan penting bagi pengembangan ilmu konservasi terkini yang dapat digunakan untuk menemukan solusi bagi permasalahan konservasi yang ada.

Sementara itu naskah cerita Panji diusulkan oleh Perpustakaan Nasional RI secara nominasi bersama dengan negara Malaysia, Kamboja, Belanda dan Inggris.

Cerita Panji merupakan karya sastra abad ke-13 dan menjadi salah satu perkembangan sastra Jawa tanpa dibayangi epos India Ramayana dan Mahabharata.

Kemudian arsip tsunami Samudera Hindia diusulkan oleh Arsip Nasional RI sebagai nominasi bersama dengan Sri Lanka.

Warisan dokumenter ini terdiri atas satu set arsip dalam berbagai media yang mencatat kejadian tsunami Samudra Hindia, tanggap bencana serta sebagian besar tentang rehabilitasi dan rekonstruksi

Sejauh ini Indonesia telah memiliki beberapa warisan dokumenter yang diakui internasional sebagai ingatan dunia antara lain, naskah La Galigo pada 2011, naskah Nagarakretagama pada 2013, naskah Babad Diponegoro pada 2013 dan arsip Konferensi Asia Afrika pada 2015.

Renacananya tahun depan Indonesia akan mengajukan dua dokumen yang memiliki nilai sebagai ingatan dunia, yaitu arsip Gerakan Non-Blok dan dokumen Sukarno.

Editor: YB Willy Pramudya
Sumber: Antara
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help