WartaKota/

Puluhan Investor China Tertarik Bangun Resor di Pulau Kera

Keindahan Pulau Kera membuat investor China tertarik mendatanginya dan berencana membangun resor di pulau yang terletak di Kabupaten Kupang, NTT itu.

Puluhan Investor China Tertarik Bangun Resor di Pulau Kera
Kompas.com/Sigiranus Bere
SEJUMLAH investor asal China menyusuri pantai Pulau Kera, Kabupaten Kupang, Nusa Tenggara Timur (NTT), Kamis (7/9/2017). 

WARTA KOTA, KUPANG --- Sebanyak 28 investor asal China tertarik untuk berinvestasi di sektor pariwisata Pulau Kera, Kabupaten Kupang, Nusa Tenggara Timur (NTT).

Puluhan pengusaha muda itu mendatangi pulau seluas 43 hektar pada Kamis (7/9/2017). Mereka didampingi Vice Consul Consulate-General of the People's Republic of China in Denpasar, Qin Weifen, dan CEO Pitoby Group yang juga pemilik Pulau Kera, Bobby Pitoby, Kepala Badan Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu Provinsi NTT Samuel Rebo, dan sejumlah pengusaha lainnya asal NTT.

Vice Consul Consulate-General of the People's Republic of China in Denpasar, Qin Weifen mengatakan, kedatangan para pengusaha ini untuk menjajaki kerja sama pariwisata yang ditawarkan oleh Pitoby Group.

"Saya bersama puluhan pengusaha ini melihat Pulau Kera. Nanti setelah ini baru mereka (pengusaha) akan bersepakat kira-kira kerja samanya seperti apa. Untuk saat ini belum bisa dibicarakan soal kerja samanya," kata Qin Weifen.

Baca: Keindahan Terselubung di Pulau Kera

PULAU Kera, Kabupaten Kupang, Nusa Tenggara Timur (NTT) dari kejauhan.
PULAU Kera, Kabupaten Kupang, Nusa Tenggara Timur (NTT) dari kejauhan. (Kompas.com/Sigiranus Bere)

Resor

Sementara itu CEO Pitoby Group, Bobby Pitoby, menuturkan, dari total 43 hektar luas lahan Pulau Kera, akan dibangun resor seluas 25 hektar. Karena itu, dibutuhkan investasi lumayan besar.

"Kami ajak mereka untuk melihat potensi Pulau Kera yang ingin dikembangkan. Dana yang dibutuhkan sekitar Rp 198 miliar sampai Rp 216 miliar," sebut Bobby.

Dia mengungkapkan, Pitoby Group telah merencanakan pembangunan resor ini dengan total dana awal senilai Rp 60 miliar.

Kuota yang disiapkan untuk para investor asal China itu berkisar antara Rp 140 miliar sampai Rp 150 miliar.

Pembangunan resor ini dijadwalkan pada  2017 dan rampung dua tahun kemudian.

"Semua investor China ini tertarik untuk berinvestasi dan selanjutnya kami akan melakukan memorandum of understanding (MoU). Saya tidak akan tunggu untuk membangun, karena tanpa mereka pun tetap akan membangun," kata Bobby. (Kontributor Kupang, Sigiranus Marutho Bere)

Artikel ini diunggah juga di Kompas.com : 28 Investor China Jajaki Pembangunan Resor di Pulau Kera

Editor: Fred Mahatma TIS
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help