BREAKING NEWS: Polisi Tangkap Guru Honorer yang Ikut Membakar Joya di Bekasi

Tersangka yang diamankan berinisial KM (26) dan bekerja sebagai guru honorer di salah satu sekolah dasar negeri di daerah Babelan.

BREAKING NEWS: Polisi Tangkap Guru Honorer yang Ikut Membakar Joya di Bekasi
Warta Kota/Fitriyandi Al Fajri
Siti Zubaedah (25) istri Muhammad Al Zahra alias Joya (30), pria yang tewas dibakar massa karena dituding mencuri tiga unit alat pengeras suara musala di Kampung Muara Bakti RT 012/07, Desa Muara Bakti, Kecamatan Babelan, Kabupaten Bekasi pada Selasa (1/8/2017) petang. 

WARTA KOTA, BEKASI -- Kepolisian Resor Metro Bekasi kembali menangkap pelaku pembakaran Muhammad Al Zahra alias Joya (30).

Joya merupakan terduga maling amplifier di Babelan, Kabupaten Bekasi beberapa waktu lalu.

Tersangka yang diamankan berinisial KM (26) dan bekerja sebagai guru honorer di salah satu sekolah dasar negeri di daerah Babelan.

"Dia diamankan tanpa perlawanan di rumahnya di Babelan pada Kamis (24/8)," ujar Kapolres Metro Bekasi Komisaris Besar Asep Adisaputra pada Jumat (25/8).

Penangkapan KM menambah jumlah tersangka dalam kasus pembakaran yang dialami Joya.

Sebelumnya, penyidik telah mengamankan lima pelaku lainnya berinisial SU (40), NA (39) SD (27), KR (55) dan AL (18).

Dari kelima tersangka, peran SD paling fatal karena dia yang membeli bensin, lalu menyiram hingga menyulut api ke tubuh Joya sampai meninggal dunia di lokasi kejadian.

"Saudara KM dimintai uang Rp 10.000 oleh SD yang kemudian dibelikan bensin eceran," jelas Asep.

Asep mengatakan, polisi masih menggali keterangan KM. Karena sampai saat ini KM mengaku, tidak mengetahui uang yang diminta itu untuk digunakan membeli bensin.

"Tapi yang paling mutlak adalah dia ikut turut menendang saudara Joya. Jadi perannya dua, dia membantu saudara SD membeli bensin dan menganiaya Joya," ungkap Asep.

Halaman
12
Penulis: Fitriyandi Al Fajri
Editor: murtopo
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help