Warga Teriak Kasihan Saat Dua Korban Tewas Kecelakaan Dibawa ke RSCM

Dua jenazah pengendara mobil Grandmax pikap yang terbakar akibat terseret Kereta Walahar Express dibawa ke RSCM.

Warga Teriak Kasihan Saat Dua Korban Tewas Kecelakaan Dibawa ke RSCM
Warta Kota/Joko Supriyanto
Saat jenazah akan dimasukkan ke dalam mobil Jenazah, nampak beberapa warga prihatin atas kejadian tersebut. 

WARTA KOTA, SENEN -- Dua jenazah pengendara mobil Grandmax pikap yang terbakar akibat terseret Kereta Walahar Express dibawa ke RSCM.

Hingga kini, belum diketahui identitas kedua korban tersebut, mereka adalah sopir dan kernet dari mobil tersebut.

Saat ini, kondisi lokasi masih dipadati oleh warga yang ingin menyaksikan lokasi kejadian tersebut.

Polisi sudah memasang garis polisi agar warga tidak mendekat ke lokasi tersebut.

Bahkan, saat jenazah dimasukan ke dalam mobil Jenazah, nampak beberapa warga prihatin atas kejadian tersebut.

"Aduh kasihan ya itu bulan puasa, keluarganya belum tau," kata seorang warga saat menyaksikan pengangkatan jenazah, Selasa (12/6/2017).

Upaya memadamkan kebakaran yang melanda KA Walahar Express karena bertabrakan dengan minibus Grandmax.
Upaya memadamkan kebakaran yang melanda KA Walahar Express karena bertabrakan dengan minibus Grandmax. (Warta Kota/Angga Bhagya Nugraha)

Sementara itu saat ini petugas masih berusaha mengevakuasi baik itu mobil yang terbakar dan dua gerbong kereta yang terbakar.

Kendala evakuasi lantaran mobil tersebut ringsek hingga terjepit di tiang dan masuk ke dalam kolong kereta.

Sebelumnya Manager Humas PT KAI Daop I Jakarta, Suprapto mengatakan pukul 17.03 wib terima laporan dari masinis kp/322a walahar ekspres (tanjung priok - purwakarta) telah ditemper minibus Grandmax pikap.

"Mobil terbakar dan api menjalar ke K 306640 (kereta pertama di belakang lokomotif)," katanya. (Joko Supriyanto)

Editor: Gede Moenanto
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help