CIA Kebobolan Lagi Dokumen Rahasia, Inilah Pembocornya

Kontraktor menyerahkan dokumen-dokumen berisi peretasan yang dilakukan dinas intelijen Amerika Serikat CIA, kepada lembaga anti-kerahasiaan WikiLeaks.

CIA Kebobolan Lagi Dokumen Rahasia, Inilah Pembocornya
deltafm.net
Logo dinas intelijen Amerika Serikat, CIA. 

WARTA KOTA, WASHINGTON --  Para kontraktor kemungkinan telah membobol sistem keamanan untuk kemudian menyerahkan dokumen-dokumen berisi peretasan yang dilakukan dinas intelijen Amerika Serikat CIA, kepada lembaga anti-kerahasiaan WikiLeaks.

Kesimpulan ini diungkapkan oleh para pejabat intelijen dan penegakkan hukum AS kepada Reuters, Rabu waktu AS.

Dua pejabat yang meminta namanya tidak disebutkan itu menyatakan bahwa badan-badan intelijen AS sudah lama mengkhawatirkan adanya pembobolan sejak tahun lalu yang membuat WikiLeaks merilis ribuan halaman informasi rahasia ke laman WikiLeaks, Selasa waktu setempat.

Berdasarkan dokumen-dokumen yang bocor itu, para peretas CIA bisa membobol iPhone, semua perangkat bersistem operasi Android dan gawai-gawai lainnya demi mendapatkan pesan teks dan suara sebelum mereka inskripsi dengan software canggih.

Gedung Putih mengatakan bahwa Presiden Donald Trump sangat memprihatinkan pembobolan keamanan CIA yang membuat WikiLeaks dapat merilis informasi-informasi rahasia milik CIA.

"Siapa pun yang membocorkan informasi rahasia akan berhadapan dengan hukum tertinggi," kata juru bicara Sean Spicer.

Kedua pejabat intelijen itu berkata kepada Reuters bahwa mereka yakin dokumen-dokumen tersiar mengenai teknik peretasan yang dilakukan CIA pada 2013 dan 2016 itu memang asli.

Salah satu pejabat itu mengatakan perusahaan-perusahaan yang merupakan kontraktor CIA telah memeriksa siapa karyawan mereka yang memiliki akses ke materi yang kemudian disiarkan WikiLeaks dan tengah menjejak log, email dan komunikasi komputer lainnya untuk mendapatkan bukti mengenai siapa yang bertanggung jawab atas pembobolan ini.

WikiLeaks sendiri mengatakan bahwa CIA telah kehilangan kendali atas arsip mengenai metode peretasan dan kemudian tersebar luas di kalangan bekas para peretas pemerintah dan kontraktor yang tak berhak itu, yang salah satunya memberikan arsip itu kepada WikiLeaks.

CIA sendiri menolak mengomentari keaslian dokumen intelijen yang bocor itu.

CIA menyatakan adalah misinya mengumpulkan informasi intelejen dari seluruh dunia demi melindungi Amerika dari teroris, negara-negara yang bermusuhan dengan AS, selain dalam rangka pertahanan keamanan negara ini dari ancaman musuh di luar negeri.

CIA dilarang memata-matai warga negara AS, namun CIA menyatakan tidak melakukan hal itu. (Antara)

Editor: Andy Pribadi
Sumber: Antara
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved