Pemuda Bantai 7 Murid SD di NTT Ternyata Berasal Dari Depok

Irwansyah yang bantai murid SD di NTT diketahui sebagai pria kelahiran Bekasi yang tinggal di Depok. Apa motifnya?

Pemuda Bantai 7 Murid SD di NTT Ternyata Berasal Dari Depok
DOK. WAKALPOLRES KUPANG KOMPOL SRIYATI
Tersangka penyerangan anak SD di Kupang, Nusa Tenggara Timur (NTT), yang tewas dibunuh warga. 

WARTA KOTA, KUPANG-- Kepolisian Daerah Nusa Tenggara Timur berkoordinasi dengan Polda Metro Jaya mengungkap tempat kerja pertama Irwansyah yang menyandera siswa SD di Sabu, NTT pekan lalu.

Baca: Perampok dan Penyekap Gadis Berkerudung di Apotek Centtury Kebon Jeruk Ditembak

Irwansyah datang ke Kabupaten Sabu Raijua, NTT, dan dia diketahui sebagai pria kelahiran Bekasi yang tinggal di Depok.

Baca: Begini Kronologi Penikaman 7 Siswa SD di Seba

"Kami dapat informasi bahwa sebelum ke NTT, pelaku sempat bekerja di salah satu asuransi yang bernama Asuransi Takaful di Mampang, Jakarta Selatan," kata Kapolda NTT Brigjen Pol E. Widyo Sunaryo kepada wartawan di Kupang, Senin.

Widyo menyatakan polisi masih terus mencari dan mengusut motif penyerangan itu, kendati polisi kesulitan mengungkapkan setelah Irwansyah dibunuh oleh massa di Sabu.

Irwansyah adalah pelaku tunggal dalam kasus penyerangan di NTT itu.

"Tetapi kita terus mengumpulkan keterangan dari para saksi yang berada di Sabu Raijua dan juga terus menghubungi keluarga pelaku dengan harapan secepatnya bisa mendapatkan atau menyimpulkan motif dari penyerangan tersebut," ujar Widyo.

Sampai saat ini polisi baru bisa mengungkapkan identitas pelaku yang diketahui bernama Irwansyah, kelahiran Bekasi 28 Mei 1984, dan merupakan warga Kampung Tedurena, RT. 04/RW. 02, Kelurahan Harjamjukti, Kecamatan Cimanggis, Depok, Jawa Barat.

Selasa pekan lalu, Irwansyah menyerang tujuh Siswa SDN I Seba dengan pisau sehingga tujuh orang dilarikan ke Puskesmas Sabu Raijua.

Irwansyah kemudian ditangkap dan dimasukan ke sel tahanan Polsek Sabu, namun massa terus memburunya dan kemudian masuk sel untuk menghabisi Irwansyah.

Ketujuh murid SD yang diserang sudah bisa kembali ke rumahnya setelah dirawat intensif di Puskesmas. (Antara)

Editor: Suprapto
Sumber: Antara
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help