Rudy Hartono Beri Catatan Khusus Pemain Tunggal Indonesia

"Sudah saya prediksi kok. Jangan kaget kalau kalah. Pertama, pemain kita tegang," ujar Rudy Hartono.

Rudy Hartono Beri Catatan Khusus Pemain Tunggal Indonesia
Tribunnews.com
Rudy Hartono 

WARTA KOTA, PALMERAH— Legenda bulu tangkis nasional Rudy Hartono melihat ada ketegangan pada wajah tiga pebulutangkis tunggal putra Indonesia saat bertanding melawan Denmark pada final Thomas 2016 di Stadion Bulu Tangkis Kunshan, China, Minggu siang.

"Memang sudah saya prediksi kok. Jangan kaget kalau kalah. Tetapi kalau tidak bisa memberikan perlawanan berarti, pertama, pemain kita tegang," ujar Rudy kepada ANTARA News via telepon, Minggu malam.

Menurut pebulutangkis yang memulai karir internasionalnya pada 1967 itu, Tommy Sugiarto, Anthony Ginting dan Ihsan Mostofa, kurang sengit menghadapi lawan-lawannya.

"Maksudnya tidak memberikan perlawanan itu tidak sampai rubber set, pokoknya (semestinya) pertandingan berlangsung ketat," kata Rudy.

Namun Rudy memaklumi ketiga pemain itu masih muda yang entalnya belum terlatih masuk final yang akibatnya belum siap secara mental.

"Terlihat sekali dari cara mereka bermain. Ini berakibat karena tekanan masuk final, sebenarnya biasa beban mental. Belum siap. Karena pemain muda, mungkin baru pertama kali masuk final, kaget," kata bekas peringkat satu dunia itu.

"Hampir dialami semua pemain. Dia masih muda, belum senior, artinya belum mengecap pengalaman bertemu lawan-lawan yang top. Mungkin menunggu dua hingga tiga tahun lah, sehingga mereka bisa lebih matang," tambah Rudy.

Rudy juga menyoroti teknik permainan yang belum mumpuni dari ketiga pemain tunggal putra turut membuat mereka menelan kekalahan. Tommy Sugiarto, misalnya, walaupun sempat memimpin pada 16-13 pada game kedua melawan Victor Axelsen, tidak sanggup memenangkan game untuk memaksakan rubber game.

"Dari segi teknik permainan, masih kalah. Ketinggalan terus (poinnya) pemain muda kita. Tommy Sugiarto juga demikian. Ada kesempatan tetapi ada masalah, katakanlah terpeleset, walaupun dia sudah leading, tiga poin berhasil dia ambil. Kalau rubber set bisa berbeda itu," kata maestro bulu tangkis dunia ini.

Tommy harus menyerah kepada Axelsen 17-21, 18-21, sedangkan Anthony Ginting juga dengan mudah dikalahkan Jan O. Joergensen dengan 17-21 dan 12-21. Ihsan M. Mustofa bahkan terlalu mudah ditundukkan Hans Kristian Vittinghus dengan 15-21 dan 7-21.

"Untuk Ihsan, beban mentalnya terlihat sekali. Ya, pemain muda, baru mengecap pertandingan dunia setahun, dua tahun ini. Karena kalah tunggal pertama, ikut-ikutan kalah tunggal kedua. Tunggal kedua kalah, ikut-ikutan tunggal ketiga. Merasa tekanan berat sekali," kata Rudy. (Antara)

Editor: Suprapto
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help