Tinju

Daud Yordan Tak Harus Menang KO atas Yoshitaka Kato

Daud "Cino" Yordan mengaku tak terpaku untuk menang KO atas petinju Jepang, Yoshitaka Kato, pada pertarungan di Balai Sarbini, Jumat (5/2)

Daud Yordan Tak Harus Menang KO atas Yoshitaka Kato
Tribunnews.com
Petinju Daud Yordan 

WARTA KOTA, PALMERAH - Pemegang sabuk juara WBO Asia Pacific dan Africa kelas ringan (62,1 kilogram), Daud "Cino" Yordan, mengaku tak terpaku untuk menang KO atas petinju Jepang, Yoshitaka Kato, pada pertarungan di Balai Sarbini, Jumat (5/2).

"Saya sepakat dengan pelatih untuk tidak berpikir tentang menang KO karena kami fokusnya pukul, pukul, dan pukul saja. Pada masa titik Kato melemah, saat itu jugalah saya tuntaskan," kata Daud di Jakarta, Rabu (3/2) sore WIB.

Dua hari menjelang laga tersebut, Daud hanya tinggal mematangkan persiapan bersama pelatih asal Australia, Craig Christian, yang juga pernah melatih Chris John.

"Latihannya sudah santai, tinggal menunggu untuk menimbang badan besok pagi jam 11," tutur pria berusia 28 tahun itu.

"Kami fokus latihan teknik tinju dan apa yang harus diterapkan di atas ring. Saya yakin, hasil latihan dan perjuangan saya selama ini bisa membuahkan hasil yang bagus," lanjut petinju berusia 28 tahun itu.

Daud mengaku sudah beberapa kali melihat video pertandingan Kato, sehingga tahu beberapa kelemahan calon lawannya tersebut. Namun, Daud enggan meremehkan Kato.

"Kato punya kelemahan di bagian perut. Namun, hal itu bukan berarti saya akan langsung gempur dia," ujar Daud.

Daud terakhir kali bertanding di Surabaya melawan Maxwell Awuku (Ghana) pada Juni 2015 dan merebut gelar WBO Africa dengan kemenangan mutlak. Dia akan naik ring dengan rekor bertarung 34 kali menang, 24 di antaranya dengan KO, dan tiga kali kalah.

Sementara itu, Kato memiliki catatan 29 menang, 9 di antaranya dengan KO. Dia kalah enam kali sekali KO dan sekali imbang (juara.net)

Editor: Andy Pribadi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help