WartaKota/
Home »

News

» Jakarta

Transportasi Jakarta

Pembangunan Kereta Cepat Jakarta-Bandung Tak Gunakan APBN

Menhub Ignasius Jonan menegaskan, pembangunan jalur kereta api Jakarta-Bandung tidak menggunakan uang negara melalui APBN.

Pembangunan Kereta Cepat Jakarta-Bandung Tak Gunakan APBN
en.wikipedia.org
Ilustrasi : Kereta cepat Shinkansen 

WARTA KOTA, MEDAN - Menteri Perhubungan Ignasius Jonan menegaskan bahwa pembangunan jalur kereta api Jakarta-Bandung tidak menggunakan uang negara melalui Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara.

Usai meninjau pembangunan jalur ganda Medan-Bandara Kualanamu di Medan, Kamis (8/10/2015), Menhub mengatakan penegasan itu telah disampaikan Presiden Joko Widodo yang sudah memutuskan tidak ada dana APBN dalam proyek tersebut.

Selain itu, pemerintah juga tidak memberikan jaminan untuk proyek tersebut, termasuk tidak adanya setoran modal bagi BUMN yang mau mengerjakannya.

"Jadi, ini murni badan usaha saja, kalau mau," kata Ignasius Jonan.

Badan usaha tersebut dapat bersifat "patungan antara Badan Usaha Milik Negara (BUMN) dengan swasta yang berminat untuk membangun jalur itu.

"Tidak ada uang negara, kecuali uangnya BUMN," kata Menhub.

Pemerintah melalui Kemenhub baru turun tangan dan berperan dalam proyek itu terkait teknis regulasi dan perizinan.

Meski ada prokontra terkait rencana pembangunan jalur kereta api Jakarta-Bandung, tetapi mantan Dirut PT KAI tersebut tidak menganggap dinamika itu sebagai polemik.

"Saya kira, tidak tahu ada polemik atau tidak," ujar Ignasius Jonan.

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo dan Perdana Menteri China Xi Jinping telah menandatangani nota kesepahaman terkait pembangunan kereta api cepat di sela-sela pelaksanaan Konferensi Asia Afrika di Bandung 2015. (Antara)

Editor: Hertanto Soebijoto
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help