Oscar Motuloh Raih Penghargaan Kebudayaan 2015

Direktur Eksekutif Galeri Foto Jurnalistik Antara Oscar Motuloh menerima "Penghargaan Kebudayaan 2015" sebagai Pelopor Fotografi Jurnalistik

Oscar Motuloh Raih Penghargaan Kebudayaan 2015
Antara
Oscar Matuloh 

WARTA KOTA, CIKINI— Direktur Eksekutif Galeri Foto Jurnalistik Antara Oscar Motuloh menerima "Penghargaan Kebudayaan 2015" sebagai Pelopor Fotografi Jurnalistik yang diselenggarkaan Kementeria Pendidikan dan Kebudayaan di Taman Ismail Marzuki, Jakarta, Selasa malam.

"Penghargaan ini suatu bentuk apresiasi kepada fotografi dan menurut saya sudah sepantasnya lembaga pemerintah membuat penghargaan yang memiliki kategori peran masyarakat seperti ini dan harus terus berlangsung," kata Oscar.

Pria kelahiran 19 Agustus 1959 ini mengatakan sebetulnya banyak nama yang sangat layak untuk mendapatkan penghargaan tersebut dalam dunia fotografi.

"Penghargaan yang saya terima ini bukan semata-mata untuk diri sendiri tetapi untuk fotografi Indonesia," kata dia.

Oscar yang juga disebut salah satu dari "30 Fotografer Paling Berpengaruh di Asia" versi Invisible Photographer Asia (IPA) menginginkan penghargaan seperti ini terus ada karena membuat generasi muda bersemangat.

Selain bentuk apresiasi, menurut dia, penghargaan tersebut juga bentuk tanggung jawab bagi penerimanya.

"Penghargaan selalu punya beban untuk figur yang menerimanya. Hal ini menjadi catatan untuk berbuat lebih baik, bukan sekedar rasa senang, ini adalah tantangan," kata dia.

Selain Oscar, pada kategori yang sama yaitu "Pencipta, Pelopor dan Pembaru" ada beberapa nama lain yang meneria penghargaan tersebut seperti Ananda Sukarlan, Avip Prianta, Irvan Noeman, Marga T, Marselli Sumarno, Saini K.M, Sitor Situmorang, Syahrinur Prinka dan Wa Ode Siti Marwiyah Sipala.

Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Anies Baswedan mengapresiasi pegiat budaya dari berbagai profesi, daerah serta instansi yang turut melestarikan dan mengembangkan kebudayaan Indonesia.

"Para seniman dan budayawan sudah mengerjakan banyak hal untuk mengembangkan budaya Indonesia, tapi negara sering tak muncul dan kemunculan negara tidak selalu dari dana, tapi juga apresiasi," kata Anies pada acara Penghargaan Kebudayaan 2015 di Taman Ismail Marzuki, Jakarta, Selasa malam.

Adapun untuk penerima Tanda Kehormatan Bintang Mahaputera Utama, yang menjadi salah satu penghargaan tertinggi yang diberikan Presiden Republik Indonesia atas jasanya, diberikan kepada Franz Magnis-Suseno yang berprofesi sebagai rohaniawan, pemikir lintas agama, filsuf dan budayawan.

Penghargaan kehormatan lainnya adalah Bintang Budaya Parama Dharma yang diberikan kepada Goenawan Sustayo Mohamad, Petrus Josephus Zoetmulder (Alm.), KPH. Notoprojo (Alm.).

Kemudian Tanda Kehormatan Satyalancana Kebudayaan diberikan kepada Agustin Sibarani (Alm), Hildawati Soemantri (Alm), I Nyoman Tjokot (Alm), Josef Prijotomo, Kotot Sukardi (Alm), Moh SjafeI (Alm), M. Junus Melalatoa (Alm), Sauti (Alm), Surya Sumanto (Alm). (Antara)

Editor: Suprapto
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved