BI Berharap Laju Inflasi Kurang dari 4,5 Persen

Bank Indonesia berharap laju inflasi selama tahun 2015 kurang dari 4,5 persen dengan dukungan pengendalian serius harga kelompok pangan strategis.

BI Berharap Laju Inflasi Kurang dari 4,5 Persen
Antaranews.com
Gubernur Bank Indonesia Agus Martowardojo 

WARTA KOTA, JAKARTA - Bank Indonesia (BI) berharap laju inflasi selama tahun 2015 kurang dari 4,5 persen dengan dukungan pengendalian serius harga kelompok pangan strategis.

"Ini perlu kerja sama yang baik di antara kita," kata Gubernur BI Agus Martowardojo di Jakarta, Selasa (1/9/2015).

Agus Martowardojo menyebutkan selama Agustus 2015 nasih ada harga komoditas yang harganya bergejolak. Misalnya, harga daging ayam dan daging sapi.

"Dua komoditas itu masih memberikan sumbangan terhadap laju inflasi. Ke depan perlu diperhatikan harga pangan strategis yang harus dikelola lebih baik," kata Agus Martowardojo.

Agus Martowardojo menyebutkan angka kurang dari 4,5 persen masih dalam kisaran laju inflasi yang disepakati BI dan pemerintah sebesar empat plus minus satu persen.

"Kita harus mengarah ke situn batasan kita tetapkan empat plus minus satu persen, kita mengrah di bawah lima atau 4,5 persen," kata Agus Martowardojo.

 Inflasi terkendali

Sebelumnya, Badan Pusat Statistik (BPS) melaporkan laju inflasi tahunan selama Agustus 2015 mencapai 7,18 persen.

"Ini inflasi yang mengarah pada inflasi yang terkendali karena bulan lalu (Juli) mencapai sebesar 7,26 persen," kata Agus Martowardojo.

Ketika ditanya apakah dengan penurunan laju inflasi itu ada peluang penurunan bunga acuan, Gubernur BI mengatakan bahwa hal itu akan dibahas dalam Rapat Dewan Gubernur BI pada bulan September.

"Kita lihat nanti saat Rapat Dewan Gubernur BI bulanan," kata Agus Martowardojo.

Mengenai pertumbuhan ekonomi, Gubernur BI mengatakan bahwa pertumbuhan ekonomi selama Kuartal II 2015 mencapai 4,67 persen.

"Kami yakin pemerintah pusat memberi perhatian pada penyerapan anggaran di tingkat daerah sehingga mendorong pertumbuhan ekonomi," kata Agus Martowardojo.

Agus Martowardojo menyebutkan berbagai proyek infrastruktur sudah mulai berjalan sehingga akan mendorong pertumbuhan ekonomi.

"Kita lihat proyek infrstrutur strategis sudah mulai jalan, seperti Waduk Jatigede, tol Bakauheni-Palembang, tol di Jakarta, pelabuhan, dan lainnya," kata Agus Martowardojo. (Antara)

Editor: Hertanto Soebijoto
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved