WartaKota/
Home »

News

Dahlan Iskan Tersangka Korupsi PLN

Mobil Listrik yang Dikembangkan Dahlan Iskan Disita Kejakgung

Satu unit dibawa ke kejaksaan demi urusan penyidikan. Sisanya disegel saja di lokasi

Mobil Listrik yang Dikembangkan Dahlan Iskan Disita Kejakgung
Kompas.com
Dasep Ahmadi, wiraswasta yang punya ambisi menciptakan mobil listrik nasional. 

WARTA KOTA, JAKARTA - Penyidik Tindak Pidana Korupsi Kejaksaan Agung menyita 16 mobil listrik Kementerian Badan Usaha Milik Negara pada era kepemimpinan Menteri BUMN Dahlan Iskan. Mobil-mobil tersebut merupakan barang bukti perkara dugaan korupsi.

"Satu unit dibawa ke kejaksaan demi urusan penyidikan. Sisanya disegel saja di lokasi," ujar Kepala Subdirektorat Tindak Pidana Korupsi Kejaksaan Agung Sarjono Turin di kantornya, Selasa (23/6/2015).

Mobil-mobil tersebut tersebar di sejumlah universitas, yakni Universitas Indonesia, Universitas Brawijaya, Institut Teknologi Bandung, Universitas Riau, dan Universitas Gadjah Mada. Sementara satu unit berada di bengkel penemu mobil itu, Dasep Ahmadi, di Depok.

"Kita sita yang di bengkelnya Dasep (Dasep Ahmadi—penemu) di Depok. Sisanya kita segel saja," ujar Sarjono.

Selain sebagai kelengkapan berkas perkara, penyitaan itu masih terkait dengan proses penyidikan. Penyidik akan meminta tersangka membeberkan spesifikasi mobil tersebut.

Kasus mobil listrik ini diawali dengan perintah Kementerian BUMN kepada perusahaan BUMN pada April 2013 untuk menjadi sponsor pengadaan 16 mobil listrik. Mobil ini diadakan untuk mendukung kegiatan operasional Konferensi Asia-Pasific Economic Cooperation (APEC) di Bali, Oktober 2013.

Tiga BUMN itu adalah PT BRI (Persero) Tbk, PT PGN, dan PT Pertamina (Persero), yang mengucurkan sekitar Rp 32 miliar untuk pengadaan mobil listrik itu kepada PT Sarimas Ahmadi Pratama. Ternyata, mobil listrik yang dipesan tidak dapat digunakan sebagaimana perjanjian.

Kejaksaan membidik adanya kerugian negara atas proyek itu. Dua orang tersangka atas kasus itu adalah Direktur Utama PT Sarimas Ahmadi Pratama, Dasep Ahmadi, dan Agus Suherman yang merupakan Pejabat Pembuat Komitmen di Kementerian BUMN saat dipimpin Menteri Dahlan Iskan. Adapun Dahlan berstatus sebagai saksi.

Editor: Adi Kurniawan
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

berita POPULER

TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help